Buaya Darat

Amoi Malang

12/29/2009
Aku seorang pensyarah kat salah satu IPTS sekitar KL dan aku memang gila seks. walau pun belum pernah explore cipap 'spesis' tu aku dah selalu pancut pakai tangan hampir tiap hari. Aku sentisa cari peluang so bila situasi ni berlaku aku pun cuba untuk "mengambil kesempatan dalam kesempitan".

My first adventure kat "dalam tu" bermula sewaktu student kat IPTS aku nak dekat final exam. Aku ajar subjek akaun so memang susahlah. So banyak student aku yang carry mark mereka below 30. Memang takut fail kat final sebab cuma ada 40 mark kat final exam. Anyway aku boleh bagi mereka markah curi-curi kalau aku suka atas dasar inilah aku dapat peluang keemasan ni.

Ada seorang student aku yang memang body solidlah. Amoi lak tu....mark dia memang rendah kalau tak silap 28. Tapi dia bukan tak study cuma memang entah aku pun tak tau apa masalah dia yang tak pandai faham-faham apa yang aku ajar. Kulit dia putih rambutnya stail lady Diana. Nama dia ehmm, tak payah sebutlah....kira-kira dekat sebulan sebelum final dia datang kat ofis aku.

Rupa-rupanya nak minta belas kasiham aku untuk tambah markah dia kerana dia takut tak dapat gred bagus sebab dia adalah harapan keluarga maklumlah orang susah katanya. Aku pun apa lagi, tengah asyik kat tetek dia sejak dia masuk kat pintu opis ni. Terus setuju dengan syarat, aku belum bagi tau dia syaratnya, tapi aku ajak dia keluar petang tu untuk discuss hal ni dengan lebih lanjut.

Petang tu kat jam 4 aku tunggu dia kat salah satu shopping center sekitar sini 5 minit kemudian dia pun datang fulamak punyalah sopan dia punya dressing style. Sebab amoi ni memang sopan kat IPTS aku, aku tak kisah. Aku ajak dia makan kemudian borak-borak sebentar lepas tu aku ajak dia ke rumah aku untuk "syaratnya" dia pun aku tengok dalam keadaan terpaksa setuju juga. Sampai kat rumah aku bawa dia duduk kat sofa mahal aku yang terletak di tengah ruang tamu, aku bagi dia satu gambar adegan seks yang memang banyak kat rumah aku tu dan dia terkejut, aku kata itulah syaratnya.

Bukan susah sangat kita main yang ringan-ringan saja kata ku, dia tak setuju aku kata ok kalau dia nak gagal terus boleh belahlah sekarang. Last-last dia setuju itu pun dengan syarat "yang ringan saja". Aku pun mulalah duduk dekat-dekat dia tunduk diam saja muka dia dah merah semacam. Memang first time ni aku peluk dia wah solidnya body dia tak gerak pun macam tunggul.

Aku usap rambut dia dan bagi kiss kat pipi dia tolak sikit lepas tu aku kiss lagi sambil tangan aku menjalar kat bodynya yang solid tu at first dia menolak tapi mungkin dah stim dia diam saja. Aku pun mulalah berani cium kat bibir dia aku kulum lidah dia. Dia tolak aku tapi aku pengang tangannya dan aku tolak dia kat sofa pelahan-lahan.

Aku himpit batang aku yang dah keras sekarang ni kat bahagian sensetif dia tu walaupun aku masih pakai seluar jeans tapi dah ketara menonjol dia dia pun kojol sekajap aku kiss lagi kali ni tangan aku mula raba kat teteknya yang besar tu dia mudah stim maut dah tangan dia dah tak menolak lagi aku buka butang bajunya satu persatu dan nampaklah branya berwarna putih romantislah.

Kataku...aku dengan slow aku buka bra tersebut dan terpaparlah teteknya yang besar tu. Dia dah mula nak bangun aku tolak balik aku kiss lagi kali ni jari aku main kat puting teteknya dia dah mengerang keseronokan sambil matanya terpejam lepas tu aku kiss lehernya kat dada dan last kat puting. Punyalah keras, warna pink lak tu. Aku hisap dengan ganas dia menjerit dia cuba bangun aku tolak dan himpit dengan badan aku, sambil muka aku menampal kat dada dia aku lipat tangan dia kat belakang.

Aku main puting dia betul-betul sampai dia naik syok semula. Dia dah lemah mata dia terpejam sewaktu aku lepaskan teteknya aku ambik tali seutas tali kasut kat bawah sofa yang memang aku dah sedia awal-awal lagi aku ikat kedua tangannya kat belakang dia terkejut dan nak menjerit aku terus cekik lehernya dan aku cakap kat dia yang aku ikat tangannya untuk keselamatannya sendiri dia diam semula dah takut dah... aku terfikir sejenak aku nak merogol???...dan aku dah nak jadi perogol ????...perogol pun perogollah....aku dah tak tahan dah lagi pun aku ada alasan yang kukuh untuk meneruskan "sesi" ini.

Aku pandang dia semula aku bagi tau yang ini merupakan syarat untuk bagi dia lulus. Walau apa pun berlaku dia tak boleh menjerit dia diam saja dan aku nampak air matanya mula menitis aku tak kisah aku angkat dia kat lantai sini luas fikir ku. Aku mula menciumnya dengan lebih ganas dia yang tadi menangis mula syok walau pun dah menitiskan air mata terpaksa kot. Sambil memandang tepat kat matanya tanganku membuka zip seluarnya yang dah basah.

Bila zip longar tanganku merayap ke cipapnya fulamak banyaknya bulu basah pula tu dia terus memejamkan matanya aku memasukkan jariku dalam cipapnya ketatlah memang sah masih vergin fikirku aku menekan jari ku pelahan-lahan keluar masuk dia cuma mengerang saja sambil itu aku menghisap putingnya dengan rakus sekali tiba-tiba jari ku terasa pancutan, dia cum lagi....ku lihat dia dah tak bermaya.

Aku berhenti dan membuka semua pakaianku batangku dan stim maut lepas tu aku membuka pakaiannya pula seluarnya ku rentap dengan ganas dia dah lemah longlai di depanku terbujur gadis telanjang untuk "santapan pertama ku secara praktikal" ku lihat cipapnya yang berbulu dah basah dengan cecair pekat yang putih aku terus menjilat lurah cipapnya dia terus mengerang sambil mengangkat tinggi bontotnya cipapnyaku hisap dengan rakus sekali terasa masin, tapi nikmat.

Aku menusuk jari telunjukku di lubang duburnya memang sempit cipapnya ku keringkan dengan lidahku sambil lidahku meneroka bahagian dalaman cipapnya aku memasukkan dua jari ke lubang duburnya dia menjerit kesakitan aku berhenti sekejap. Inilah masanya batangku beraksi. Dengan mengangkat kakinya ke bahuku aku memandang mukanya dan memberinya ciuman yang lembut sementara itu aku memesukkan kepala batangku yang besar dalam lubang cipapnya pelahan-lahan aku tak nak menekan batangku untuk mengoyakkan selaput daranya aku nak mengoyakkan selaput daranya pelahan-lahan.

Aku suka melihatnya wajahnya tersiksa menahan kesakitan bagi aku itulah nikmat seks yang sebenar. Dia membuka matanya memandangku dan aku memandangnya dengan senyum dan aku terus menekan batangku masuk secara paksa, sempit betul kataku. Sambil menekan batangku kulihat dia melihatku seolah-olah meminta belas kasihan aku senyum. Akhirnya kepala batangku sampai ke paras kedalaman yang cukup sempit dan bahagian batangku masih ada 4 sentimeter di luar cipapnya dah sampai kataku dan dia terus memejamkan matanya dan serentak dengan aku terus menekan batangku dan aku terasa koyakkan selaput daranya sedikit demi sedikit.

Dia terus menangis dan meminta aku berhenti aku dah tak sedar diri waktu itu aku terus menyontot cipap itu dengan ganas sekali keluar masuk sambil menolak kedua kakinya ke depan. Aku mengangkat bontotnya untuk menyoronokan aksi dan aku terus menyontot dengan pantas seperti binatang aku berasa seronok melihat dia menangis kesakitan darah terus meleleh keluar. 8 minit kemudian aku dah nak cum aku tekan sedalam mungkin dan memencutkan air mani ku dalam cipapnya dengan banyak sekali dan tersenyum puas, itulah pengalaman seks pertamaku.

Dia pun dah tak bergerak lagi nafasnya tercungap-cungap aku bangun dan berjalan ke dapur untuk minum segelas air dan mandi, amoi itu terbaring di ruang tamu dengan air maniku bercampur darah meleleh keluar dari celah cipapnya ke karpet lantai rumah ku. 10 minit kemudian aku datang ke ruang tamu dengan memakai tuala mandi. Ku lihat dia masih tak bermaya, dia kuangkat ke bilik tidurku untuk kukerjakan lagi kali ni atas katilku aku menghentam dengan lebih ganas dia dah tak bermaya sekali-sekala dia menjerit dan mengerang kesakitan tapi aku dah tak peduli.

Setengah jam selepas aku cum buat kali kedua aku menghentam lubang duburnya dari belakang dia menjerit macam nak mati duburnya koyak dan berdarah aku tapi kuteruskan jua kerana nikmat aku sewaktu aku nak cum aku memasukkan batangku ke mulutnya sampai di kerongkongnay sambil mencengkam kedua rahangnya aku memancutkan air mani ku dalam mulutnya dan dia terpaksa menelanya lepas itu aku menciumnya dengan rakus sekali.

Aku juga ingin mencuba aksi yang lain dengan memasukkan batangku dalam lubang kencingnya dia meronta dan menjerit aku menutup mulutnya dan terus menekan batangku kelubang kencingnya yang kecil yang kini mula koyak dan berdarah dengan banyak sekali aku terus menyontotnya dia terus menangis. Ternyata cara ini sangat menyakitkan. Namun aku berasa puas, menyeksa dan menikmati hasilnya penderitaannya.

Berbagai keadah telah kulakukan dan aku menghantarnya balik pada jam 9 malam itu setelah mengancamnya agar tidak menceritakan perkara itu dan memberinya ubat penahan sakit dan pencegah hamil. Semenjak dari hari itu aku sering mengajaknya ke rumahku untuk dikerjakan sepuas-puasnya dan dia tak pernah mengeluh pun dan tak pernah hamil. Lubang kencingnya merupakan bahagian yang palingku gemari. Pada final exam dia telah lulus dengan cemerlang ini semua adalah atas daya usahanya untuk melayan nafsuku. Selepas itu aku tak pernah mendengar khabarnya lagi.
Read On 7 ulasan

Nani Gadis Kampung

12/26/2009
Nani gadisku dari kampung Kala itu. Aku numpang kost dirumah temanku yang sudah berkeluarga, sedang seorang gadis adik temanku kebetulan numpang juga dirumah itu, sebagai pengasuh anak-anak temanku itu, berhubung suami istri bekerja.

Pada awalnya aku memandang gadis itu Nani namanya, biasa-biasa saja, maklum aku walaupun sudah cukup dibilang dewasa, tetapi sekalipun belum pernah mengenal cewek secara khusus apa lagi namanya pacaran. Maklum orangtuaku menekankan menuntut ilmu lebih utama untuk masa depan. Apalagi setelah aku selesai kuliah dan langsung bekerja, aku merasa berhasil menikmati hasilku selama ini. Itu sekedar backround kenapa gadis itu aku pandang biasa saja, karena dia hanya lulus SD sehingga aku kurang peduli bila aku menyadari tingkat pendidikanku sendiri.

Namun dari hari kehari Nani si gadis itu selalu melayaniku menyediakan makan, menjaga kebersihan kamarku, dan bahkan mencuci bajuku yang terkadang tanpa aku minta walaupun aku sebenarnya biasa mencuci sendiri. Namun adakalanya aku cukup sibuk kerja, sehingga waktuku terkadang diburu-buru. Rupanya gadis itu sedikit menaruh hati, tapi aku tidak tanggap sekali. Terlihat dari cara memandangku, sehingga aku terkadang pura-pura perhatian ke hal yang lain.

Sampai pada suatu saat, dimana temanku beserta anak istrinya pulang kampung untuk suatu keperluan selama seminggu, sedangkan adik perempuannya karena harus menyediakan makan setiap kali untukku tidak diikutkan pulang. Sehingga tingal aku dan gadis itu dirumah itu. Rupanya kesendirian kami berdua meniombulkan suasana lain dirumah, dan hingga pada suatu pagi ketika itu gadis itu sedang menyapu kamarku yang kebetulan aku sedang bersiap berangkat kerja, masuklah gadis itu untuk menyapu lantai. Sebagai mana posisi orang menyapu, maka saat gadis itu membongkok, aduhhh rupanya perhatianku yang sedang bercermin tersapu juga oleh pemandangan yang menakjubkanku.

Dua buah melon yang subur segar terhidang didepanku oleh gadis itu, dengan sedikit basa basi gadis itu menyapaku entah sadar atau tidak dia telah menarik perhatianku karena payudaranya yang tidak terbungkus BH, kecuali dibalut baju yang berpotongan dada rendah. Dengan tidak buang kesempatan aku nikmati keindahan payudara itu dengan leluasa melalui cermin selama menyapu dikamarku. Menjelang dia selesai menyapu kamarku, tiba-tiba dia dekap perutnya sambil merintih kesakitan dan muka yang menampakkan rasa sakit yang melilit. Dengan gerak reflekku, aku pegang lengannya sambil aku tanya apa yang dia rasakan. Sambil tetap merintih dia jawab bahwa rasa mules perut tiba-tiba, maka aku bimbing dia kekamarnya dengan tetap merintih memegangi perutnya sampai ditempat tidurnya. Kusuruh dia rebahan dan memintaku untuk diberikan obat gosok untuk perutnya. Segera aku ambilkan dan sambil berjaga dia gosok perutnya dari balik blosenya.

Tetapi tiba-tiba saat menggosok lagi-lagi dia mengerang dan mengaduh, sehingga membuatku sedikit panik dan membuatku segera ikut memegangi perutnya dan sambil mengurut juga. Dan nampak sedikit agak berkurang rintihanya, sambil aku masih urut perutnya. Kepanikanku mulai hilang dan perhatianku mulai sadar lagi akan keindahan payudara gadis itu bersamaan dengan bangkitnya perasaan gadis itu selama aku urut tadi mulai menelusuk ke tubuhnya merasakan kenikmatannya juga dan dengan tiba-tiba tanganku dipegangnya dan dibimbingnya tanganku ke taman berhiaskan buah melonnya yang subur segar dan aku turuti saja kenikmatan bersama ini untuk mengusap buah melon yang tidak terbungkus itu, dan tanganku terus menelusup diantara buah-buah itu sambil memetik-metik putingnya.

Gadis itu mulai merintih nikmat, dan erangan halus dan memberi isyarat tanganku untuk terus dan terus memilin puting buahnya yang semakin menegang. Baru aku sadari bahwa untuk kali pertama aku merasakan puting gadis yang menegang bila sedang terangsang dengan erangannya yang membuat penisku yang dari tadi ikut mengeras tambah menekan didalam celanaku yang sebenarnya sudah siap untuk berangkat kerja, namun untuk sementara tertunda.

" eehh ...mas .. geliii..tapi enak, aahhh ..eehmm aduuuhh enak mass.." Posisi dia saat itu sambil duduk membelakangiku, dan tiba-tiba dia menyandar kedadaku sambil menengadahkan mukanya dan mulutnya mengendus-endus leherku.

Tanpa buang waktu, mulutkupun aku enduskan kelehernya dan selanjutnya mulut kami saling mencari bibir-bibir untuk saling mengemot dan saling menjulurkan lidah bergantian untuk saling dikemot-kemot penuh nafsu, sementara tanganku terus menyusuri buah-buah yang subur itu untuk meningkatkan kegairahannya, sedang tangan gadis itu mulai hilang kesadarannya oleh kenikmatan itu dengan ditandai kegairahannya untuk melepas kaitan rock bawahannya dan dilanjutkan ke kancing-kancing blousenya.

Kembali kesadaranku tertegun untuk pertama kali aku menikmati keutuhan tubuh seorang gadis yang hanya mengenakan CD-nya. Namun untuk saat itu juga aku aku teperanjat, " Eiitt, Nina ini udah jam delapan , aku harus berangkat kerja wahh aku terlambat" kataku.

Kami saling tertegun pandang dan saling senyum tertahan dan kemudian kami berpeluk cium, sambil aku berkata " Entar aku berangkat dan aku segera kembali , hanya untuk minta ijin kalau aku ada keperluan yahh, gimana ??". "He..eh, mas entar lagi ya. mas".

Kami saling melepas yang seolah pelukan kerinduan yang selama ini lama terpendam. Kebetulan kantorku hanya beberapa ratus meter dari rumah kost yang aku tempati. Selesai aku menyampaikan alasan yang dapat terima atasanku, segera aku bergegas pulang lagi. Ketika aku sampai dirumah, yang memang setiap harinya sepi pada jam-jam kerja, maka menambah kegairahanku waktu aku membuka pintu depan yang tidak terkunci, dan langsung kukunci saat aku masuk.

Tetapi pintu-pintu kamar tertutup. Maka yang pertama aku tuju kamarku. Aku buka kamarku untuk ganti baju kerjaku dengan maksud akan ganti baju kaos dengan celana pendek saja. Aku buka baju dan celanaku satu persatu, dan saat aku hanya kenakan celana dalamku. Tiba-tiba dari belakang Nina sigadis itu sudah dibelakang mendekapku dan ohh, menakjubkan rupanya dari tadi dia aku tinggalkan tidak lagi kenakan bajunya sambil terus menunggu dikamarku.

Maka kembali kenikmatan pagi itu aku terasakan lagi, dengan saling meraba dan ciuman yang penuh nafsu dan kami masing hanya mengenakan celana dalam saja, sehingga kulit kami bisa saling bergesekan merasakan dekapan secara penuh, sementara kami berpelukan dan mulut bersiuman, penisku merasakan keempukan tonjolan daging diselangkangan Nani yang seolah terbelah dua memberikan sarang ke batang penisku. Sedangkan dadaku merasakin tonjolan Buah (melon)dadanya yang lembut dan torehan puting susunya didadaku. Tanganku bergerak dari punggungnya beralih ke pantatnya yang bulat untuk aku remas-ramas sedang tangannya tetap memegang leher dan kepalaku dengan mulut bibir lidah saling mengemot.

Lama kami pada posisi bediri " eehhh ... mmaaaas eeehh eeegh enaak sayang nggg ..., terusss, terusss ,,,, geliii... egghhhh eenaak " erngny yang setiap saat keluar dari mulutnya.

Kegairahan pagi itu kami lanjutkan dilantai kamarku untuk saling berguling dan tetap saling peluk menaikkan gairah petting kami yang pertama kali dilantai kamarku. Maklum kamar indekost dengan tempat tidurku yang seadanya dan pas-pasan yang pasti kurang pas untuk kegairahan penting yang memuncak di pagi itu. Dengan leluasa tangan kami saling bergerak ke buah(melon)dada, penis, puting dan satu hal selama ini obsessiku adalah keinginan yang terpendam adalah kenikmatan untuk mengemot puting bila melihat buah(melon)dada gadis/wanita yang demikian montok dan menggairahkan, maka aku tumaphakan obsesiku pada kenikmatan pagi itu untuk pertama kali.

" Mass sayang terruss kemot pentilku,,, mmaasss gelii, geeliii, ... eehm mas enak.. terus jilatinn pentilku teruss aku peengin di jilatin terus pentilku..".

Dengan penuh gairah pertama aku puaskan menjilati putingnya yang aku rasakan semakin menegang dan peniskupun juga semakin menegang sambil aku gesek-2-kan ke tonjolan daging diselangkangan Nina. Aku kembali agak kaget ketika batang penisku merasakan basah saat aku gesekkan di tonjolan daging selangkangan Nina yang masih memakai CD, yang padahal penisku sendiri tidak mengeluarkan cairan sperma. Maka sambil mulutku mengemot dan menjilati puting susunya, tangan ku mencoba meraba selangkangan Nina diantara belahan daging, namun tiba-tiba dia memekik " A'aaa ehh jangan dulu mas enggak tahan gelinya".

Maka sementara aku lepaskan kembali dan tangan ku kembali meremas Buah(melon)dadanya sambil memilin-milin putingnya " Mass ..,,,he'eh begitu kemotin pentilku terussusuku diremass-re'eemas ,,,,e'eeenak eeh...ehghhm....yangg geli....". Penisku terus aku gesek-gesekkan dicelah selangkangan Nina, eeh, eehh...eehh.eehh.eeheh.eh". Demikian lenguhannya setiap aku gesek selangkangannya.

" Mas... tarik CD-ku dan pelorotkan punyamu", sampai pada ucapan Nina tersebut maka sementara kami lepas pergumulan itu sambil aku dengan ragu dan deg-deg-an aku tarik pelan-pelan CD-Nani yang masih dalam keadaan terlentang semantara aku duduk dan dia mulai angkat kakinya keatas saat CD-nya mulai bergeser meninggalkan pantat sambil terus aku menarik perlahan-lahan dengan saling berpandang-pandang mata serta senyum-senyumnya yang nakal maka aku dihadapkan dengan sembulan apa yang disebut clitoris yang ditumbuhi rambut-2 halus sedikit keriting dan bllaaasss lepas sudah CD-nya tinggalah celah rapat-rapat menganga semua pink dan semua basah dengan sedikit leleran lendir dari lubang kenikmatan.

"Nin.. kenapa sih" tanyaku nakal, " Apanya ...mas" sautnya sambil senyum, " Kalau dikemot-kemot teteknya sama pentilnya tadi". " Aduh rasanya geli banget, rasanya kaya mau mati saja tapi enak iih geli"." Enggak sakit dikemot dipentilnya tadi" tanyaku, " Enak.. mas, rasanya pingin terus, kalu udah yang kiri, terus pingin yang kanan, rasanya pingin dikemot bareng-2 sama mulut mas.Terus di memekku jadi ikut-2an geli enyut-2an sampai aku eeghh.. hemmm gimana yach bergidik. hhmmmm" akunya. " Terus pingin lagi nggak dikemot-kemot?" tanyaku penasaran."Iiiih ... mas nakal, ya ..pingin lagi dong", sambil tangannya merayap ke selangkanganku yang masih pakai CD, memencet penisku yang menonjol dan juga meremas.

"Kalau adik mas rasanya gimana tuh kalau kau pegang-pegang gini ?, geli nggak?" keingin-tahuannya juga. " Sama enak rasanya, pengin terus dielus-telus sama Nina terus, geli eh-eh.eh" dengan penasaran dia mengesek-gesek pas lubang penisku, jadi geli rasanya.

"Kalau ininya dipegang-pegang gini gimana mas?" sambil dia pegang dan raba-raba buah pelirku. " Yah nikmat juga" tegasku sambil aku elus-elus pahanya yang tidak begitu putih tapi mulus. "Eh.. mas tadi aku tipu, pura-pura sakit, abis mas kelihatannya cuek saja" sambil dia senyum nakal menggoda. Berengsek juga nih cewek batinku, nekat juga ngerjain aku.

"Mas.. selama seminggu ini kita hanya berdua saja dirumah, terus gimana enaknya mas ?" tanyanya sambil iseng meremasremas penisku yang tetap tegak sedang aku memilin-milin puting susunya yang tetap juga tegang, " Kita kelonan terus saja seminggu ini biar siang atau malem". Kebetulan kerjaku selama ini sampai jam 14.00 sudah pulang.Dia menggoda " Terus nanti kalau kelonan terus mas nanti nggak ada yang nyediain makan dong". "yah nggak usah makan asal kelonan terus sama Nina ntar kenyang".

Dia bangkit dan memelukku erat-erat dan diciuminya bibirku sambil lidahnya dijulurkan ke kerongkonganku. Sambil melepas dia berkata " Mas kita kelonan lagi yuk sampai sore, terus nanti mandi bareng". Tanganku mulai mengelus clitorisnya dan mulutku terus mengulum bibirnya dan kembali dia terlentang dilantai dan aku mulai menindihnya.

"Mas.. kalau gini terus aku rasanya mau pingsan kenikmatan eehhh ...m eghhhmm... aduuuh... enak mas di memekku ..geli rasanya teruusss eeghhh...eghh".

Dan aku rasakan clitorisnya semakin basah, dan denga lahapnya jari tengahku aku cabut dari clitnya untuk kujilati jariku dan aku rasakan nikmat gurihnya lendir seorang perempuan pertama kali. " eehh..eennak...aahhhh..aahhhh..uuughhhguuuhh...ehhehh" saat jariku kembali menelusup kedalam lubang clitorisnya.

Lenguhan mulutnya dan dengus napasnya menaikkan gairahku yang kian meningkat tapi aku ragu untuk menuruti naluriku mencoba memasukkan penisku kelubang memeknya. Maka sementara aku tahan walupun penisku pun juga sudah semakin basah oleh lendirku juga. Aku mulai merayap kebawah selangkangannya dan mulutku berhadapan dengan clitorisnya tanpa dia sadari karena matanya terpejam menikmati gairah yang dirasakan, saat lidahku mulai menjilat lubang clitorisnya, kembali dia terpekik agak bersuara " Aaahhhuuuughh huuu.hu..egghh aduh ,,, eggh enak, aduhhh aku gimana nih mass aahhhh aku nggak kuat, masss ... mas.. eghh..egh hhgeehh... mas." sambil dia aku perhatikan pantat, paha , perut dan kakinya seolah kejang seperti kesakitan tetapi aku sangsi kalau dia sakit, dan malahan kepalaku dia tekan kuat ke selangkangannya sambil terus berteriak " hehehggheh ahhh...ehhhehhh... huhhh,,, mass ....aku..akuuu rasanya ... eghhh" dan dia bangkit sambil menarik CD-ku yang masih aku kenakan, dan blarrr penisku menantang tegak.

"Mas masukkan mas..eeghheghh" dan dia angkat kakinya sambil terlentang dia bentangkan lebar selangkangannya samil tangannya membimbing penisku memasukki clitorisnya.

"Mas.. kocok mas eghh mas yang dalam...kocok terus selangkanganku aduhh eghhh mas enakk" Sambil kakiku aku tekuk sementara tanganku sebagai tumpuan dan dengan berat tubuhku aku tindihkan dan aku amblaskan penisku kelubang yang sedari tadi sudah menunggu, dan aku rasakan sedotan lubang yang sangat kuat pada batang penisku yang rasanya dikemot-kemot.

"Eehhgehhg...terussss. terusss mas...maaass enak kocok terus aduuh rasanya aku enggak kuat mass ada yang keluar eghh..eeeghhh.eehhgg aduu masss ..." "ahhgg-agh...Nani aku aduh egghh Nani rasanya memekmu ngemot eghhh eehhmm... enak...terus sedot" " Mass enak ...sekali enak... dalam sekali .aahh Aduh... hhhaghhhhah Masa aku mauu.kkeluar ". "Aku juga Nan... ahhhgh aku udah mau keluar..ahggghhah."

Dan aku cabut penisku saat dia demikian bergetar dan menyedot sedot penisku sehingga aku tak tahan lagi untuk menyemburkan spermaku dan saat itu merasa dia terlepas dari penisku dia bangkit dan menyongsong batang penisku dengan mulutnya menyambut semburan spermaku sambil dtangannya menggosok lubang clitorisnya di timpali dengan lenguhannya yang tidak beraturan dimulutnya " cppokklep..plekk..clepk..clkek..cslckek" bunyi mulutnya mengemot menyedot penisku sementara aku terasa bergetar dan tenagaku berangsur-angsur lemas, sampai dia menjilati sisa sperma pada penisku dengan bersih.

Ahhh sesaat kemudian aku tidur ditempat tidurku siang itu kelonan berdua yang tidak terasa telah jam 3 sore baru bangun dengan badan terasa agak pegal. Kami kembali berpagut lama dengan saling rabaan dan remasan masih dalam keadaan tanpa busana. Akhirnya kami mandi bersama yang sebelumnya kami masak air untuk mandi bersama. Itulah pengalaman pertama kali aku menikmati hubungan sex dengan seorang ganis kampung, Nani.
Read On 1 ulasan

Fizaku Sayang

12/22/2009
Aku mahu ceritakan kisah benar ini, mendapat kongkek dengan staff yang sama bertugas dengan aku sepejabat. Aku cuma seorang yang berjawatan rendah dan dia adalah orang no 2 dalam organisasi jabatan tempat aku bekerja, berjawatan eksuketif juga lah.. sebab berkelulusan ijazah.

Aku selalu balik lewat dan terpaksa balik lewat kerana antara tugas aku adalah menutup pejabat. Nama pegawai tersebut biar aku namakan puan fiza saje, berumur 35 tahun dan aku 33 tahun dah bersuami tapi suaminya bekerja dinegeri lain. Sejak kebelakangan ini aku selalu angankan body puan fiza, apatah lagi puan fiza nii ramah orangnya, mudah mesra. Belum punya anak lagi, body nya fuyooo… mengancam beb! 34 28 35 beb. Olih kerana aku juga dah kahwin jadi aku dapat bayangkan keadaan tubuh puan fiza ni.

Memendekan ceritalah untuk kamu orang. Satu petang tu aku hanya tinggal berdua saja dipejabat kerana pada hari itu jam 4.30 semua staf dah pun balik maklumlah hari itu hari gaji katakan. Puan fiza masih didalam bilik membuat kerjanya. Mungkin menghabiskan kerjAnya kut. Aku masih duduk dibangku aku membaca akhbar sambil menantinya balik buat seketika.

Sambil tu juga aku berkhayal tentang tubuh puan fiza. Maklumlah jantan nii. Lama juga aku membaca akhbar dan berkhayal aku lihat jam ditangan dah pun pukul 5:15 petang. Tiba telepon dimeja yang aku duduk berbunyi… dringgg! dring!

Aku mengangkatnya kerna aku tahu panggilan itu dari dlm bilik pn fiza…. "hello...!! ye puann!?"

"You lum balik ker.. masuk sekejap dalam bilik i, ada hal sikit!"suara puan fiza sayup jer lemah dalam talipon tu.

Letih barangkali sangka aku "ok!" jawab aku pendek dan terus meletakan ganggang talipon itu dan terus bergerak ke bilik puan fiza.

Tak sampai pun satu minit aku dah sampai ke pintu bilik puan fiza, aku mengetuk dan masuk, aku lihat puan fiza duduk menghadap computernya, dari pandangan aku sekarag adalah dia membelakangkan aku.

"Ada ape puan panggil saya?" tanya aku.. sambil memandangkan ke arah computernya, rupanya pn fiza sedang melayari laman web melayuboleh di computernya.

"Ermmm.. takder apa apa… orang semua dah balik?" tanya dia pendek.

"Sudah puan" kataku. Tinggal awak saje ker?" tanya dia lagi masih tanpa berpusing pada aku… "iye puan" jawab aku yang masih lagi tercegat di sisi mejanya.
"ok... ambil kerusi tu dan duduk di sebelah meja i" suruhnya padaku sambil menunjukan kerusi di sudut biliknya.

Aku terus saja mengambil dan duduk sebagaimana disuruh. Aku patuh saja maklumlah pegawai aku kan.

"Awak pernah baca laman web ni?" tanya dia…. aku lihat dia baca lamanwebmelayu boleh… apa lagi... baca cerita sex lah tu.

Aku lihat dia sedang baca cerita 'deq ni'…. aku tau cerita tu aku dah pernah baca di internet kat rumah aku.

"Tak puan! tak penah baca!" saja aku katakan padanya.

"rapat kat sini mari kita baca sama sama hilangkan letih keje hari ini" katanya padaku sambil menarik bingkai kerusi yang aku duduk tu.

Oleh kerna aku memang ada hati kat bodynya.. aku pun turut saja kehendaknya… lagipun aku dah hampir seminggu tak memantat bini aku sebab dia balik kampung.

"Marilah baca sama" tiba dia mencuit aku yang disedarinya sedang mengalamun… tersentak aku.

"Ok.. ok.." tergagap gagap juga aku kerana terkejut. Aku mula membaca sama, dia juga sama membaca kisah deq ni tu. Memang sedap pun cerita tu. Memberahikan juga jika kamu semua dah ada membacanya. Beberape minit saje aku membaca batang aku dah mula beralih kedudukannya kerana dah mula naik tegak.. aje nakal batang yang dah lama tak mengena ni. Puan fiza tergoyang goyang kakinya. Aku kira dia dah stim gak tu.

Aku terus saja membacanya, walau tak sepenuh khusuk sebab di kepala aku masa tu membayangkan antara cerita itu dengan puan fiza. Tiba-tiba aku rasa puan fiza memegang tangan aku, dia mengusap usapnya, aku buat terkejut saja, walau dihati aku dah mula menyangka mesti dapat balun puan fiza ni. Betul.. betul sangkaan aku.. puan fiza dah stim beb.

Tangan aku dah ditariknya dan diletakkan ke pehanya yang dah pun menghampiri sisi aku. Aku turutkan saja tarikannya itu….

"ermmm.. ada apa puan nii. "aku saja buat terkejut…. "Please! tolong sayalah. saya dah rasa syok ni" dia berbisik ke telinga aku dan tangannya dah pun menarik tangan aku ke kawasan pantatnya yang masih berpakaian kebaya tu. Aku pun rasa tak boleh nak lepaskan peluang yang datang menggolek begini. Tapi aku cuba jual mahal dulu.

"Tak maulah puan cam ni... nanti suami puan tau, mati saya!" ujar aku sambil menolak tangannya.

"Please izal.. mana dia ada kat sini.. pandailah i simpan!" jelasnya.

Dan dia terus saja bangun dan duduk diriba aku. Badannya yang mongel tu dah tak dapat aku berbuat apa apa. Aku tadahkan saja. Sakit juga batang aku bila dia duduk begitu. Terus saja dia mengucup bibir aku. Buaya mana menolak bangkai beb! Aku terus saja membalas kucupannya. crupppp!!!… crupppp! Kami berkucupan sampai jadi macam computer tu pulak yang membaca kami.

Aku dan puan fiza dah tak mengesahkan bacaan cerita tu. Kini aku jadi pak chor dan dia jadi deq ni lah, seperti watak yang aku baca di lamanweb tu. Puan fiza bangun dari ribaan aku lalu berdiri didepanku dengan memandangku dengan penuh manja lagi bagai minta minta untuk dibelai… aku tidak tahan bila melihat pn fiza begitu.. lalu aku bangun dan merangkuli tubuhnya.

Aku mula mencari bibirnya dan aku pun mengucupi bibir yang merah berlepstik merah tu… wow beb! Bukan main rakusnya puan fiza, diisedutnya habis lidah bila lidah aku didalam ruang mulutnya.

"Betul ke puan nak beri saya ni...?" tanya aku ragu ragu. "emm you panggil fiza kan senang zal….! "fiza nak ni ke...?" tanya aku padanya sambil menunjuk ke arah batang aku yang sedang tegak betul dalam seluar aku.

"Arrrhhhh… fiza dah gian nie.. lama tak dapat, my husband lama tak mainkan fiza!" jelasnye.

Aku memulakan peranan aku. Kini pakaiannya sudah semua aku lucutkan dengan tanpa sebarang halangan darinya, malah dia hanya tersenyum saja bila aku berbuat demikian…… pabila aku membogelkan diri aku sendiri, puan fiza macam terkejut bila melihat kepanjangan batang aku yang sedang terpacak keras.

"Wow... panjangnya... dan besarnya barang awak tu zal? "katanya.. "Tak der lah fiza... mungkin your husband lagi panjang kut?" kataku mengusiknya.

"Tak... Zal nya lagi besar laa" lalu dia terus mengapai batang aku dan memasukan ke mulutnya….. aduhhhhhh....!!! sedapnya bila mulutnya yang kecil tu bagaikan mengemut habis batang aku yang sebesar 2 3/4inci besar lilitannya itu. aku hayunkan sehabis yang aku mahu batang aku tu ke dalam mulutnya. Sampai dapat aku rasa kepala batang aku kekadang terlepas dari anak tekak fiza.

"Ermmmm… sedap zal...!" tangan aku dah pun mengentel2 putting menara fiza yang dah mula keras.. fiza mengeliat liat bila kena begitu walaupun dia sedang mengulum batang aku. Akhirnya aku pun dah tak tahan lagi lalu terus saja menarik dan menelentangkan dia di atas mejanya. Dengan sendiri pulak dia bertindak melebarkan kangkangnya. Begitulah jika orang dah ada pengalaman, tahu saja apa yang nak dilakukan. Apa lagi aku pun jilatlah pantatnya yang nampak begitu tembam. Aku lihat pantatnya sudah berlecak… bau aroma air yang terbit dari celah lubang pantat fiza menambahkan lagi shahwat aku….. Aku sedut puas puas airnya sambil menjilat jilat bijinya.. hinggakan aku rasa dia betul betul stim abis.

"Izallll… lagiii… sedapnyaaaa....!!!" begitulah bunyi rengetannya sambil terus memaut kepala aku dan ditekan rapat ke pantatnya… Beberapa minit selepas tu aku lihat fiza dah mula kejang… dia dah sampailah tu.

"Izalllllll…..! Im comminggggggg....!! Uhhhhh!!! Arghhhh… sedapnyaaa izal ooi...!!!!"

Aku dapat rasa air mani fiza keluar dengan banyaknya.. urghh masin payau rasa airnya tu. Habis basah mulut dan hidung aku terkena air mani fiza. Aku pun bangun dari seliputan ke tundun fiza tu. Dia membantu aku mengesat bekas air maninya di misai aku dengan menjilat jilat bagaikan kucing menjilat sesuatu.

"Boleh izal buat sekarang?" tanya aku minta izin utk memantat puan fiza.

"ermmmm" fiza terus saja baring di atas mejanya dan melebarkan kangkangan pehanya. aku pun mulalah menghalakan batang aku ke lubang idaman aku tu. Tanpa berlengah terus saja ku jolokkan batang aku tu ke dalam lubang pantat fiza yang memang pun amat aku geramkan selama ini… "zrupppp… zup...!" terus batang aku masuk hingga separuh….

Disambut dengan erangan suara fiza…"urghhh… arghhhh.. izal.. lagi la... habiss kannnn masuk kat dalam tu....!!! Dan dengan itu jugalah senjata aku yang dah seminggu tak kena pantat itu ku sumbatkan sepenuhnya hingga mencercahi dasar pantat fiza.

Fiza memaut pinggangku dan melentikkan punggung tongeknya ke atas. Aku dapat rasakan kemutan pantat fiza yang cukup menggila. Ahh betapa seronoknya beb masa tuu!… anda bayangkanlah saja. Bila aku mula mendayungkan batang aku ke atas ke bawah buat beberape ketika. Yang aku dengar hanyalah rengekan fiza, kekadang sampai aku dah tak tau apa yang dia ucapkan kerana ketekunannya melayani rasukan kesedapan hasil dari suntikan batang aku tu.

10 minit selepas itu aku alihkan posisi fiza, kini fiza berdiri menonggenbg di sisi mejanya dan aku mula balun pantatnya dari arah belakang. Aduhai lagi bestlah cara ini, sambil tangan aku memaut kedua menara berapitnya itu. Fiza mengoyang goyangkan bontotnya melayani kesedapan cara memantat posisi begitu. Batang aku terasa kemas dikemut kemutnya. Masa tu aku rasa bagaikan dah tak tahan lagi nak lepaskan pancutan air nafsu aku tu. Tapi mujurlah aku masih upaya control, maintain untuk sampai aku sendiri benar benar puas.

Fiza terus mengeluh, aku tarik keluar batang aku dan memusingkan fiza menghadap aku dan menyuruhnya menghisap batang aku yang sedang basah kuyup diselaputi oleh air pantatnya sendiri. "Ahhhhh.. sedapnya fizaaaa.....!" aku mengeluh kesedapan bila disedutnya dengan begitu rakus.

"Izal dah nak kuar air ke..? Nantilahhhh.....!" tanya fiza setelah dia mengeluarkan batang aku dari mulutnya. Aku mengelengkan kepala, lalu aku suruh fiza menonggeng lagi. Dia menurut saja, aku membelek belek pada alur ruang punggungnya, aku kobakkan daging punggung fiza supaya segala yang ada pada ruang lur tu tersembul dengan sejelas jelasnya.

Aku lihat lubang juburnya asyik terkembang kuncup, bagai memanggil manggil batang aku untuk menerokainya. Batang aku sendiri pun terus saja berdenyut denyut menandakan hajatnya untuk berkubang di dalam lubang yang amat pantang bagi orang melayu itu.

Melihatkan keadaan di situ yang cukup kemas kekincupannya, aku tersenyum meleret menyambut tuah yang tak diduga itu. Petanda gembira yang jelas tersembul di depan mata kepala aku ialah kepastian bahawa lubang jubur fiza ni masih 'dara' lagi.

Alangkah besar ruginya suami fiza kerana gagal memanfaatkan lubang nikmat yang satu lagi ni. Perlahan lahan aku sapukan lubang itu dengan air liurku dan juga dengan air dari pantatnya sendiri sebagai pelicin. Aku lihat fiza begitu leka dilamun kesedapan ekoran dari perbuatan ku itu. Nampaknya tak sedikit pun dia menyedari bahawa kejap lagi batang aku akan meranapkan gerbang dara juburnya itu.

Dengan cermat dan berhati hati aku melekapkan kepala batang aku tepat kat pintu masuk lubang jubur fiza. Aku pun mulalah cuba membenamkan batang aku ke dalam lubang itu. Tiba tiba mata fiza berbeliak sambil rakus dia bertindak menggelek gelekkan punggungnya. Ternyata lamunan nikmatnya telah diganggui kejutan apabila terasakan cubaan sondolon batang aku untuk memasuki lubang jubur dan tidak ke dalam pantatnya.

"Izal nak buat ape tu....?" dia berpaling sambil bertanya.

Aku hanya mendiamkan diri sambil terus mencuba lagi. Aku tekan perlahan lahan. Tapi usaha ku ternyata berdepan dengan kesukaran. Fiza nampaknya bersungguh cuba mengelakan lubang juburnya dari menjadi mangsa penangan batang aku. Aku menjadi geram dengan sikap enggan berkerjasamanya itu. Lagi pun masa tu kepala batang aku dah berdenyut denyut disarangi hajat untuk menghukum jubur fiza. Punggung tonggek Fiza yang melentik gila tu memang dah lama membebani dendam nafsu aku. Apa jadi sekali pun, aku akan pastikan selepas hari itu, dara lubang jubur fiza menjadi milek ku.

Dalam rasukan nafsu aku yang amat memuncak, aku mulai bertindak lebih tegas untuk membelenggu pergerakkan bontot Fiza. Dengan sekuat kuat tenaga pinggangnya ku paut. Masa tu hanya kepalanya saja yang nampaknya masih bergerak. Kesempatan dari kestabilan bontot Fiza itu segera ku manfaatkan. Aku berjaya tekan batang aku tu tepat kat lubang jubur fiza dan dan dah pun masuk setakat takuk aku, itupun dah mula terdengar suara jeritan dari fiza. Aku tahu kat juburnya memang terasa sakit. Apa tidaknya batang aku memang besar tu. Bila dimasukan kat lubang yang sempit tu… jamin dia pasti menjerit gila.

"Aduhhhh....! Izallllll.. Sakitttt..!!!!!!" jerit fiza.

"Sabar yanggg.....! Jap lagi ok lah." Lalu aku berikan satu kucupan untuknya. Di dalam masa mengucupinya aku mencuri kesempatan untuk menekan dengan keras dan pantas. Seraya itu jugalah batang aku telah terbenam sepenuhnya kat dalam jubur fiza.

"Izaaaa....llll…!."

"Nape ni....?"

"Nape buat fiza cam ni...? Sakitttlah.....!" rayunya.

"Saja nak cuba jubur fiza.. tapi jap lagi sedaplah yanggggg....!" kataku dalam memujuk.

Fiza diam. Sambil itu aku mula hayunkan batang aku dengan secara slow motion. Fiza sendiri pun dah mula membantu hayunan aku tu. Makin lama makin laju tujahan aku dan fiza pun dah tak menjerit jerit lagi, dah bertukar rengitan kesedapan pula.

"Sedappppp....! Sedap Izal.. lagi....iiii!!! urghhh....!!" ape lagi aku lajukan lagi….. akhirnya.. aku rasa tak upaya lagi menahan air aku yang dah berlumba untuk keluar dan aku pun segera tarik keluar batang aku lalu aku lancapkan ke arah tubuh fiza yang sudah berpaling kepada aku. Dia melihat saja ape yang aku buat dengan keadaan matanya yang dilanda kekuyuan.

"Izal nak pancut kat mana?" tanya fiza.

Bunyi manja suara pertanyaan Fiza itu sendiri telah tambah merangsangkan kemuncak ledakan air syahwat aku. Tanpa lagi dapat ku halang.... air mani ku membuak buak memancut keluar. criiiit…. criiiit….. criiiit…….. airku meledak keluar dari lubang kencing aku bertaburan lah air pekat aku tu yang memutihkan palitan kat muka dan dada fiza.

"Arghhh....! Aduhhh....!!!!! Sedapppppppnyaa fizaaa....!!!!" aku membebelkan laungan laungan nikmat.

Bila lelehan air dari batang aku dah berkurangan, fiza mencapai batang aku dan menghisap saki baki air yang masih lagi terbit dari situ. sampailah batang aku lembik di dalam mulutnya.

Kami sama tersandar keletihan. Aku lihat jam di dinding, rupanya kami telah berlayar selama 50 minit kat atas meja fiza tu.

"Hebat you izal...! Tak pernah i rasa kena kat bontot macam tadi tu....!" keluhnya tersenyum.

"Husband fiza tak pernah minat balun kat situ ker?" tanya aku.

"Tak....!?" pendek jawabnya.

"So amacam....? Fiza nak lagi kena cucuk kat situ...?" aku pura pura tanya.

"Lain kali lah yangggg, penat lah....!?" katanya dengan nada suara serba manja.

"Mari tunggeng sini, i nak lihat mana rupa kat jubur yang baru lepas kena balun tu... mana tau kot kot ada luka lak...?"kataku lalu memusingkan dan menonggengkan dia. Aku pun belek belek dengan teliti di persekitaran lubang juburnya. Lubang juburnya nampak membengkak kemerahan.

"Sikit jer yang, tak der ape ni....! Jum pakai pakaian kita semula…" kataku.

Kami mengambil masa sepuluh minit mengenakan pakaian masing masing, kemudian dia pandang aku, aku pandang dia, masing tertawa bersama.

"Lain kali ok...? Main lagi cam ni....?"tanya aku.

"Jika i gian kat you, i call you, ok zal, mari kita balik.....!" katanya seraya mencium aku di pipi.

"Thanks fiza, lain kali yer sayang....!?" kataku.

"Ermmm" sahutnya sambil kami terus saja bergerak untuk pulang. Aku sengaja biarkan dia jalan depan aku supaya dapat aku memerhatikan keadaannya. Aku lihat jalannya agak terkangkang kangkang sedikit..... jelas menandakan bontotnya masih lagi terasa sakit. Aku tersenyum lebar dan berasa amat bangga dengan penghasilan penangan nafsu aku tu.

Selepas hari yang bertuah itu, pantang saja ada peluang, kami pasti tak lepaskan kesempatan untuk bersesi memantat. Setelah 6 bulan berlalu, perut puan fiza aku tu dah pun ketara nampak membuncitnya, dia disahkan dah bunting 5 bulan. Aku tak tahu benih aku ke atau benih suami dia, pendekata kami sama sama tak tahu.

Yang kami tau hanyalah sejak dari hari pertama itu, hampir setiap hari dan kadang kadang beberapa kali sehari kami memantat. Dah tu pulak, makin besar perut Fiza tu, makin kuat nafsunya terhadap batang aku. Aku sendiri pula merasakan semakin besar perut Fiza tu, semakin sedap batang aku memantatnya. Barulah ku sedari akan luapan kecenderongan nafsu terhadap perempuan yang sedang buncit membunting. Terutama jika perempuan itu isteri orang....!
Read On 24 ulasan

Rela Hati

12/20/2009
Aku sebenarnya dah lama baca cerita-cerita sumbang mahram ni dalam paper. Tapi semuanya kes di paksa, terpaksa atau pun cam kes rogollah. Apa yang aku nak cerita ni, berlaku pada diri aku tapi dalam sukarela. Aku anak ke 3 dari 4 orang adik-beradik. Anak lelaki tunggal. Yang sulung, kak long, kedua, kak ngah, ketiga, aku dan keempat ucu. Parents aku ni, jarang sangat ada kat rumah, maklumlah, papa ada bisnes sendiri dan selalu out station. Mama lak, kakitangan kerajaan tapi orang berpangkat juga, selalu gak takder kat rumah.

Kak long lak, study kat IPTA dan ucu duduk asrama di ting. 3. Yang tinggal kat rumah selalunya aku, angah dan orang gaji. Aku dengan angah ni memang rapat dari kecik lagi. Lagi lah pulak kalau masa sekolah aku dengan angah jer sekolah biasa, along dengan ucu duk asrama. Aku sekarang umur 18, tengah tunggu nak sambung study lah lepas SPM ni. Angah lak umur 20 tahun tengah study kat kolej swasta.

Aku dengan angah ni memang rapat giler. Bilik aku dengan angah ni sebelah2 dan we all share satu bilik air. Kira kalau nak masuk bilik angah ikut bilik air bolehlah. Bayangkanlah sebelum ni, angah selalu lepak dalam bilik aku dan kadang-kadang kalau waktu pagi angah mesti kejut aku tido dan sambil kacau aku tido, dia tido sebelah aku.

Waktu tuh aku pakai short jek tanpa underwear (jarang pakai underwear kalau kat rumah) dan angah ni, kadang-kadang pakai baju kelawar, kadang-kadang pakai short dengan t-shirt, kadang pakai t-shirt besar. Tapi apa yang aku tau, angah tak pernah pakai bra, sebab aku selalu rasa breast angah bila dia baring sebelah aku. Masa tuh, aku takder pikir apa pun, stim pun tak, maklumlah, tengah mengantuk, lagipun, akak aku sendiri. Memang innocent habis lah. So, selalu lah adegan aku tersentuh breast angah atau angah tersentuh batang aku. Tapi takder apa berlaku, biasa jek.

Lagipun batang aku masa tuh dalam keadaan normal (kecut)..hehehe... Nak di jadikan cerita, satu hari tu, hari selasa kalau aku tak silap dalam bulan 2 lepas aku tengok vcd blue (pinjam dari member) kat tingkat atas. Aku tak kisah sangat, sebab orang gaji aku kalau lepas tengahari memang tak naik atas dah. Dia naik pagi jek ambil baju kotor atau sapu2.

Angah lak, hari isnin dengan selasa memang full day dia kat kolej. Hari rabu jer dia kelas sampai tghari. Dok syok tengok vcd tu, dah nak habis dah pun, batang pun tengah menegak keras.

"haahhh... tengok apa tuuu" sergah angah dari belakang.

perkhhh.. berderau darah aku sampai terus kecut batang yang tegak keras tadi. " err.. errr..." belum sempat aku cakap, angah mencelah.

" alaaa... angah tau... dah dekat 2 minit angah kat belakang acik tadi" cakap angah. "rileks aaa... angah tak kisah, citer jepun ke tuh?" tanya angah.

Aku yang dari tadi duk panik, takut, malu dan lain2 perasaan yg sewaktu.. angguk jek sambil angah berlalu dan masuk bilik dia. Lepas angah dah masuk bilik dia, cepat2 aku simpan vcd tu dan dlm hati... "cisss..pesal lak angah balik awal hari ni... parahh aku".

Then angah keluar dari bilik pakai sleveless t-shirt, hanging lak tuh dan short. Nampaklah bra hitam angah sebab t-shirt tuh putih dan nipis. Tapi aku takder apa2 perasaan pun sebab dah biasa camtuh. Lagipun tengah takutttt...

"Jom acik lunch, mak edah kata dah siap tadi" angah mengajak aku makan tengahari.

"Ok.." itu jer yg boleh aku cakap.

Aku mengikuti angah turun tangga sambil tengok bontot angah yg solid molid tu tapi masih dalam takuttt... hehehehe.

Masa makan tu, aku senyap jer. Angah jer yg bercakap. Dia kata dia balik hari awal hari ni sebab kelas cancel, lecturer ada hal penting. Nak lepak2 dengan cosmate dia, malas kata angah. Tuh yang angah balik awal tuu. Aku angguk jer, sepatah apa tak cakap. Lepas makan jer, aku lepak tengok tv kat bawah. Entah apa citer pun aku tak tau sebab masih takut bebbbbb... Lepas angah tolong mak edah kemas2 kat dapur, angah dtg lepak duk kat aku.

"acik selalu ke tgk vcd tu?" tanya angah.

"tak selalu" jawab aku pendek. "member punya ke?" tanya angah lagi.

"a'ahh.." jawab aku. Dalam hati makin suspen. "alaa...rileks la acik..angah pun selalu gak tengok" cakap angah.

"kan angah ada laptop...angah tengok situ lah" terang angah lagi.

Aku yang masih diam, rasa lega sikit. "angah faham laa.. guys sekarang camana, girls pun sama" cakap angah sambil senyum.

Aku pun senyum gak dan rasa semakin lega. "angah jangan cakap sesaper tau, malu la acik" cakap aku.

" No problem acikkk..kan angah kata tadi angah tak kisah pun" kata angah.

"thank you angah" sambil aku salam dan cium tangan angah. Dah memang dalam family aku, kalau salam tangan orang yg lebih tua, kena cium tangan.

"Acik nak tido la angah" cakap aku sambil jalan ke tangga nak naik.

"emmm... tido jer tau, jangan buat mende lain..hehehe" cakap angah sambil gelak.

"mana ada...orang tido aaa...wekkk" cakap aku sambil jelir kat angah. Aku dengar angah masih lagi gelak perlahan bila aku dah kat atas.

Masa baring tu, aku masih lagi terpikir camana angah boleh balik awal. Malunyaa... dan terus tertido. Sedar2.. aku rasa ada orang peluk aku dari belakang, sebab aku tido mengiring. Sah angah ni dalam hati aku cakap.

"apa kacau org tido nii.." kata aku antara sedar dan tak. "alaaa.. angah peluk adik angah, takkan tak boleh" kata angah sambil tangan angah mengusap2 perut aku.

Masa tu aku tak perasan sangt sebab angah tak pernah buat camtu. Kalau peluk pun, tangan dia tak merayap.

"boleh peluk tapi org ngantuk aaaa" kata aku perlahan.

Tiba2 aku rasa tangan angah kat puting kecik aku ni.. geli semacam.

"apaniiii...geli aaa" cakap aku. "rileks aaa.." terus angah cium pipi aku dan kat telinga. Masa tu aku rasa semacam jek..geli ada...sedap pun ada. Breast angah memang dah lama melekap kat belakang aku, terasalah lembutnya. Tangan angah lak turun lak ke perut sambil antara usap dan tidak. Terus ke batang aku, tapi dia tak pegang, angah buat cam kena dengan tak jer dengan tangan dia.

Masa tu aku rasa batang aku makin mengeras. Sedap bebbbb.... Bila batang aku dah makin naik, aku ubah posisi telentang lak, terus angah cium bibir aku dan aku pun cam otomatik balas cium angah. Masa tu aku rasa angah dah usap batang aku dari luar short.

"angah nak tengok batang acik boleh?" tanya angah.

"emmm..." jawap aku pendek tanpa pikir apa2 pun sebab dah stim.

Angah terus masukkan tangan dia dalam short aku, ramas2 batang aku dan terus tarik short aku ke bawah. Tersembullah batang aku yang menegak 90 darjah tu.

"emmm...cutenya batang adik angah nii.." ujar angah.

Sambil duduk, angah terus mengusap2 batang aku. Aku lak...stim semacam..lain rasanya kalau melancap sendiri.

"acik pegang tetek angah" kata angah.

Belum sempat aku nak angkat tangan, angah dah tarik tangan aku dan lekapkan pada breast dia.

"ramas2 acik" perintah angah. aku pun ramas laa.. terasa lah puting angah dari luar tshirt dia tu.

"emm...ohhh...sedapnya" angah mengerang.

Masa tu aku terbayang lak cam citer vcd. apa lagi... terus lah aku buat cam dalam citer2 tu. Aku selak t-shirt hanging angah tu...dah terus nampak breast. putih bersih, nampak lah urat2 biru hijau. puting angah lak warna cokelat2 pink sikit dan puting angah agak besar dan keras. lawa sungguh.

"emm... tetek angah cun laaa.." kata aku.

"acik hisap acik" cakap angah antara dengar dan tak. sebab tengah mengerang. aku pun apa lagi, terus angkat kepala dan buat cam citer vcd. habis aku jilat breast angah, isap puting. dari kiri ke kanan dari kanan ke kiri. angah lak respon. kalau aku nak isap dari kiri ke kanan, angah kan hala kan breast dia yg kanan. camtu lah sebaliknya. Bila masa t-shirt angah takder aku pun tak perasan. yang tingal short dia jer. aku lak dah bogel habis.

Bila dah lama camtu, angah ubah posisi dan baring mengiring sambil terus kulum batang aku. sedapnya takleh aku nak cakap masa tu. aku lak cam pandai2 jer.. tarik short angah dan terus main2 kan jari aku aku pussy angah. masa tu, angah mengerang2 dan angkat kaki. basah habis pusyy angah. apalagi... aku terus lah jilat pussy angah cam dalam vcd tu. terangkat2 punggung angah kena jilatan aku. angah ubah posisi dan naik atas aku. pussy angah betul2 kat muka aku, emm... apalagi...aku pun jilat lahh. angah pun sambil mengerang menyonyot batang aku. ntah camana...aku rasa nak pancut sgt." angahhh...acik nak pancut dahh" jerit aku.. angah lak buat dunno sambil terus nyonyot batang aku. apa lagi.." arghhh...ohhhh..." aku pancut dalam mulut angah.

dan angah terus isap dan telan cum aku. lepas aku dah cum, angah masih lagi jilat2 dan kulum batang aku. geli dan ngilu serta satu badan aku terasaaaa.... lepas tu angah jilat2 badan aku dari bawah sampai lah ke atas. geli semacam aku rasa, tapi sedap. then angah kiss aku kat mulut. terasa gak cum aku lagi bila sedut lidah angah.

"acik dah puas, angah lum" cakap angah sambil dalam keadaaan stim.

"acik lick angah ok...sampai angah puas" ujar angah.

aku hanya angguk sahaja. angah pun baring terlentang sambil bukak kaki. aku pun lick lahh sambil tangan aku ramas2 breast angah.

"ohh ..yess... yess" angah mengerang. "lick me faster.. harder" ujar angah.

"acikk...sedapnyaa... yess" angah tak berenti2 mengerang dan kadang menjerit.

"sayanggg...yesss..lick me.. suck meee.." angah mengerang.

lama gak aku lick pussy angah..semua nya aku buat cam dlm vcd blue. lenguh juga leher aku... muka jangan cakap lah....basah muka aku dengan air angah.

"acikkk... ohhh...yessss... angah nak cummmm....arghhh...arghhh" angah menjerit.

risau gak aku kut2 mak edah orang gaji aku dengrr. masa tuu... aku rasa angah camtu keluarkan angin..berdengus2... rupanya angah kemut sampai jadi camtu. masa angah cum tu...aku jilat lagi pussy angah, mengeliat2 angah sebab kegelian.

aku pun buat cam angah buat kat aku. aku cium dan jilat dari pussy naik ke perut, ke breast dan mulut. lepas tu aku baring sebelah angah.

"thanks acik" cakap angah. "acik pandai lah...selalu buat camni ke?" tanya angah.

"takder lah, acik buat cam dalam vcd jer" balas aku.

"emmm... angah puas sgt... thanks" ujar angah sambil kiss aku. Lepas tu angah bangun dan terus ke bilik air.

Sejak peristiwa tu, aku dan angah selalu oral sex. Kalau malam pun, angah selalu datang ke bilik aku dan buat terus tido bersama. Antara kami dah takder segan2 dah, kalau angah datang bilik aku, mesti dalam keadaan bogel. Aku pun camtu gak. Part yang best, mandi sama2..hehehe. Pernah gak terpikir nak masukkan batang aku, tapi angah tak bagi, cuma gesel2 kat pussy dia jer. Thank you angah... u r my wonderful sister.
Read On 1 ulasan

Thalha Murid Tuition

12/17/2009
Aku tinggal dikawasan yang agak mewah bersama keluargaku ibu dan bapa serta dua orang adikku, seorang guru dan seorang akauntan. Ada seorang anak jiranku bernama Thalha (bukan nama sebenar), dia ni pemalu sikit orangnya, dia mengambil tiusyen bahasa Inggeris dengan adikku, sebab Thalha kurang fasih berbahasa Inggeris,
olih sebab itu ayahnya menyuruh dia mengambil tiusyen.

Kisah ini berlaku lebih kurang 5 bulan yang lalu dan masih berterusan hingga sekarang. Suatu hari Ahad bulan Jun 2002, keluargaku telah pergi kenduri kahwin, tinggallah aku seorang dirumah, aku pun capai cd biru aku dan menonton. Tak
lama kemudian, aku sedar-sedar si Thalha sudah berada dibelakang aku, entah berapa lama dia masok aku tak tahu.

"Hah! abang tengok cd blue ya?" aku kaget dan terus switch off. Thalha ni baru
berumur 15 tahun, aku sudah pun 43 tahun.

"Bila Thalha masok?", "lebih kurang 10 minit", Thalha menjawab. "Thalha kalau nak belajar tiusyen, adik abang tak ada, dia pergi kenduri"

"Dia tak ada pun tak apa, Thalha nak belajar yang ni dengan abang boleh tak? Thalha hanya selalu dengar kawan-kawan cerita kat sekolah".

Aku jadi serba salah dibuatnya, nak tak nak, aku on balik cd tu. Dia pun datang duduk kat sebelah aku.

Mula-mula okay je, lebih kurang 10 minit dia pun bertanya: "Bang, boleh tak Thalha pegang abang punya anu tu? Macam mana rasanya bila orang perempuan hisap benda tu ye? "Thalha betul ke nak rasa abang punya? Abang takut nanti Thalha muntah". "Itu pasal la Thalha nak try, kalau sedap, Thalha boleh continue" "Takkan hisap je?"

"Itu pasal la Thalha nak try hisap dulu, kalau okay, Thalha bagi rasa Thalha punya barang".

Berderau darah aku dibuatnya. Aku pun bangun mengunci pintu dan menutup sliding
door kaca dengan tirai. Lepas tu aku kembali duduk disofa mengadap cd. Thalha pun meletakkan kepalanya diatas bahu dan mula membuka zip seluar dengan perlahan dan penuh bernafsu. Zakar ku diusap-usap seperti yg didalam cd yang kami tonton berdua, apa lagi, mengeraslah zakar ku, ukuran zakar ku 6 inci saja, besarnya pula, adalah macam handle motosikal kapcai Yamaha.

Terbeliak matanya seketika. "Besarnya bang, rasanya macam tak muat mulut Thalha". Thalha terus mencekak zakarku dan dengan perlahan mengolomnya dgn penuh minat. Penoh mulut dia dengan zakar aku. ! "mmmmmppppphhhh......bang sedaplah bang".

Tangan ku mula membuka butang bajunya satu persatu, matanya pejam dan hanya membiarkan tangan ku menarik colinya dan melemparnya kesebelah kanan aku. Mata aku pejam celik melihat dua bukit yang pejal dan mula keras, ku uli-uli teteknya dan menggentil putingnya yg merah. Dia menggeliat kesedapan.

Dengan pantas aku, menarik skirtnya ke bawah, kemudian dgn pantas tangan ku melurutkan seluar dalamnya yang sudah basah.

"Aduh, sungguh indah sekali barang yg berada didepan mataku, bulu cipapnya sungguh halus tapi lebat, Thalha kita buat macam yang dalam cd tu nak, Thalha hisap abang punya dan abang jilat Thalha punya".


Dia hanya mengangguk tanda persetujuan. Thalha pun menarik seluarku (aku memang tak berbaju), apa lagi bogellah kami berdua.

"Tadi Thalha janji nak bagi barang Thalha kat abang, kalau sedap", dia hanya mengangguk.

Aku pun mula menjilat cipapnya yang memang sudah basah, aku semacam kena rasok, aku menjilat cipapnya dengan ganas, ku jelirkan lidah ku sepanjang mungkin hingga masok kedalam lobang cipapnya, dia menggeliat-geliat.

"Bang, oh sedapnya bang, tak pernah Thalha merasakan kenikmatan ini,! teruskan baaaaang"

Olih kerana, aku sendiri pun tahan, aku terus tarik zakar ku keluar dari mulutnya. "Boleh abang masokkan?" "Masokkanlah bang Thalha rela, Thalha dah tak tahan da! h ni, sedapnya bang, abaaaaaaang......ooo ooohhh......uuuuuuuhhhhh.....

Aku pun masukkan zakar ku kedalam lubang cipapnya dengan perlahan-lahan.

"Aaaaaaahhh sakit bang, aku sedikit, "aaahhhhh.... mmmmmppppphhhh, sedap bang sedap, olih! kerana aku tak tahan dengan ngerangannya, aku pun terus tekan dan tangannya menolak dadaku menahan kesedapan atau kesakitan aku pun tak tahu. Aku pun melajukan hayunan ku, dia memberi respon dengan mengikut rentak hayunan ku.
"Ooooooooohhhhhhh........uuuuummmmppppphhh......oooooohhhhhh....aaaaaaahhhhhh......"
"Thalha, abang nak main lobang belakang Thalha boleh tak?", dia hanya mengangguk ketika aku masih menghayunkan zakar ku ke cipapnya. Aku suruh dia menonggeng, lubang duburnya merah, sempit. "Boleh ke masuk ni?"

Aku terus menghalakan zakarku kelubang dubur Thalha. "Pelan-pelan ya bang" aku mengagguk. Agak susah jugak nak masuk pada mulanya, aku letakkan sedikit ludah keatas kepala zakarku dan ku hala kan semula zakar ku ke lubang dubur Thalha, kepalanya dah mula masok, Thalha mengerang kesakitan buat kali keduanya, kali ini aku selamba menekan zakar ku ke! dalam duburnya, aku sudah tidak peduli dengan rintihan kesakitannya, dah masok habis.

Thalha pun sudah tak berdaya nak melawan kesakitannya, dia kini dalam kesedapan. Aku melajukan tempo hentakkan ku dan aku merasakan air ku sudah tidak boleh ditahan-tahan lagi. Untuk kesekian kalinya, dengan satu hentakkan yang kuat, maka terpancutlah air nikmat kedalam lubang dubur Thalha.

Dia menjerit sekuat-kuat hatinya menahan pancutan air nikmat ku. Dengan sisa-sisa tenaga yang ada, aku cabut zakarku dan memasukan kedalam mulutnya dan dengan lahap dia menelan habis air nikmat yang ku keluarkan. Tak lama kemudian kami terdampar lesu dalam keadaan kepuasan.

Aku memang sudah lama tak kena cipap anak dara dan Thalha baru pertama kali merasakan nikmat bersetubuh. Dengan nada manja Thalha membisikan ketelingaku. "Bang, lain kali, kalau Thalha nak lagi, abang boleh kasi tak?

"Bila-bila masa saja abang boleh kasi, tapi tiusyen Thalha macam mana?"

"Tiusyen-tiusyen jugak bang, tapi yang ini pun tiusyen jugak kan" Selang dua hari, Thalha datang mencari aku, kalau ada kesempatan. Hingga kehari ini, kami masih melakukan perkara terlarang itu tanpa disedari olih keluarga kedua pihak. Pandai makan pandai lah simpan.
Read On 2 ulasan

Fantasi Yang Terjadi

12/15/2009
Sambil saya sedang menghisap kemaluan hitam sekitar 8 inci, saya terasa kemaluan saya juga sedang dijilat olih saorang wanita diatas katil. Kami bertiga semua bertelanjang, manakala duduk ditepi katil, ada saorang lelaki, yang juga sedang bertelanjang bulat, memerhatikan dengan penuh senyuman. Sambil kemaluan saya sedang dijilat dengan begitu rakus sekali, saya terus memainkan peranan saya dengan kemaluan yang sedang membesar itu.

Saya saorang suri rumah tangga yang sudah mempunyai 3 anak, dari 6 tahun hingga 3 tahun, semuanya lelaki. Dulu saya bekerja, tapi olih kerana sukar untuk mencari pembantu rumah, apakan lagi yang bolih dipercayai, suami saya minta saya berhenti dan jaga anak anak dirumah.

Hari ini, saya berada di rumah bos suami saya, yang bernama Raju, dimana kemaluan Raju yang sedang saya kulum dengan penuh nikmat. Yang sedang menjilat kemaluan saya adalah isteri Raju, Kamala. Manakala yang duduk atas katil bersebelahan Kamala adalah suami saya Aris.

Bagaimana kami bolih jadi begini? Malah bukan kali pertama kami bertemu dengan Raju dan isterinya. Ini adalah pertemuan yang agak sekian lama.

Sejak saya berhenti kerja, bila anak saya yang tua kesekolah, banyak masa yang saya lakukan menonton TV. Sama ada melalui astro, atau CD yang disewa, dibeli olih saya atau suami saya, atau ada ketikanya meminjam. Dalam menonton cerita TV ini, kami berdua ada juga menonton cerita blue atau x rated. Suami saya pula cukup berminat membawa balik, sama ada dia beli atau pinjam.

CD blue yang ada hubungan dengan bertukar pasangan. Suami saya cukup minat dan ada waktunya dia menonton cerita yang dia betul betul minat berulang kali. Atas desakkannya dan juga ada juga saya minat nak tengok, saya pun joinlah menonton dengannya bila anak anak dah tidur. Satelah selesai menonton, atau kadang kadang, cerita tak habis,kami berdua pula jadi pelakonnya. Yang teruk, sayalah yang perempuan apabila yang suami tengah bersemangat!!

Satu hari sami saya bawa balik CD yang katanya dibuat diMalaysia. Kami pun tengok dan memang pelakunnya orang Malaysia dan mereka berempat ini suami isteri dan bertukar pasangan. Suami saya cukup seronok menonton dan saperti biasa, saya jadi 'mangsa'nya. Apa yang saya lihat dan rasa, suami saya ini bila dia tengah hot dan juga penuh perasaan, akan bermain dengan begitu kuat dan bernafsu sekali.

Saya beritahu padanya apa yang saya rasakan dan dia mengakui yang dia akan merasa benar benar bernafsu bila melihat cerita pertukaran isteri ini, lantas dia mencadangkan apa kata kita cuba. Saya agak terperanjat dan mengatakan gila. Dan saya katakan mungkin dia sudah tak sayangkan saya.Dia kata tidak.Apa yang dia ingin lakukan hanyalah sekadar seks saja. Dia masih cintakan saya. Kata katanya mempengaruhi hati saya, dan ada kebenarannya kerana dia bila dah nonton, perlakuan seksnya agak berbeza.

Saya tidak banyak berkata dan serahkan padanya.Kata saya jika abang mahu, saya ikut saja. Asalkan jangan rahsia diketahui orang lain. Nanti saya takut malu jika keluarga semua tahu.

Selang dua minggu lepas itu,dia bagitahu yang dia ada kenalan hendak datang kerumah. Dia minta saya masak untuk makan malam. Dan katanya,j ika semua jalan lancar, fantasi kita bolih terlaksana. Saya pun diam saja dan lakukan apa yang perlu saya lakukan dirumah.

Sekitar pukul 8.00 malam,temannya datang kerumah bersama isterinya. Saya diperkenalkan olih suami saya pada Raju dan Kamala. Mereka berdua umurnya tua sedikit dari kami, cuma ada 1 orang anak. Kedua duanya kerja professional.
Satelah makan, kami duduk diruang tamu. Anak anak saya masih menonton TV manakala mereka berdua tak bawa anaknya, sebab rumah mereka ada orang gaji.

Kami berbual bual dan lepas itu anak anak saya saorang demi saorang tidur. Kami terus berbual dan masuk ke bab seks. Raju dan Kamala mengatakan yang mereka sudah pernah lakukan dan tiada apa yang perlu ditakuti, asalkan semuanya seronok. Suami saya berbisik pada saya adakah saya setuju untuk teruskan. Saya agak ragu ragu,tapi saya serahkan keputusan pada suami saya. Untuk permulaan dan masih malu malu, kami setuju untuk melakukannya dalam bilik berasingan. Olih kerana rumah kami ada 3 bilik, suami saya minta saya bawa Raju kedalam bilik utama tempat kami tidur manakala dia dan Kamala dalam bilik belakang.

Bilik yang kedua,anak anak saya tidur bertiga. Saya bawa Raju masuk kebilik dimana saya dan suami saya Aris memadu kasih. Malam itu pertama kali saya ditiduri olih lelaki lain selain dari suami saya Aris. Raju yang memangnya sudah berpengalaman, cukup bijak memainkan peranannya, hinggakan saya hilang rasa takut dan malu. Mereka balik sekitar jam 4.00 pagi.

Keesokkan harinya,Aris bertanya saya bagaimana? Saya cuma kata macam biasa, macam abang selalu mainkan saya. Saya kata juga Raju pandai memainkan peranannya hinggakan saya hilang malu, dan kemaluannya besar. Saya tanya Aris bagaimana? Dia kata bagus, kerana Kamala memang berikan kerjasama yang baik. Lepas itu kami tidak lagi bercerita hal tersebut. Saya masih buat kerja saperti biasa dirumah dan suami saya bekerja.

Beberapa hari kemudian, Aris beritahu saya yang Raju dan Kamala menjemput kami kerumahnya untuk makan malam. Kata Aris, Kamala nak membalas masakan yang saya buat dahulu untuk mereka. Saya bertanya Aris, adakah ini membalas untuk segala galanya. Aris kata,terserah jika setuju.

Kami tunggu hari Jumaat supaya kami bolih ambil adik Aris untuk temankan anak kami dirumah. Olih kerana esoknya hari Sabtu dan mereka tidak bersekolah, bolihlah adik Aris datang bermalam dirumah kami.

Kami sampai rumah Raju sekitar jam 8.30 malam. Rumahnya banglo besar. Kamala tunggu kami didepan dan bawa kami masuk. Kemudian Raju turun kebawah dan kami makan. Pandai Kamala masak masakan India dan Mat sallih. Anak mereka ada perkemahan disekolah dan orang gajinya diberikan cuti untuk hujung minggu itu.

Salepas makan,kami beredar diruang tamu dan Kamala buat air, kami minum dan berbual bual. Raju bertanya nak tengok CD blue tak, Aris kata ok,dan Aris tanya ada local tak? Raju kata ada, nanti dia ambil. Lepas tu dia pasangkan dan kami semua menonton. Kami lihat rumah dalam CD tu macam rumah Raju. Aris tanya, itu rumah kamu ke? Raju kata ya,dan pelakunnya nanti adalah Kamala dan dia bersama pasangan Inggeris.

Apa dikatakan olih Raju adalah benar. Kerana sekejap dari itu, masuk dalam CD itu sepasang orang Inggeris dan disambut olih Kamala. Layanan yang diberikan olih Kamala kepada pasangan ini sama saperti dia berikan kepada kami berdua. Mereka duduk makan berbual bual dan ada ketikanya ada gambar Raju, ada Kamala dan pasangan Inggeris itu.

Rupanya Raju dan Kamala bertukar tukar ambil pegang kamera untuk ambil gambar. Lepas itu mereka semua berpanjangan sampai melakukan seks diruang tamu itu. Mereka berempat buat bersama diatas karpet, kerusi diruang tamu itu. Aris cukup minat akan cerita itu, dan bila dia berminat, pasti nafsunya cukup naik. Saya lihat Kamala menghampiri Aris dan mereka terus bermesra, bercium dan sebagainya. Serentak dengan itu juga, Raju menghampiri saya dan melakukan apa yang dibuat olih Aris pada Kamala.

Malam itu sekali lagi saya ditiduri olih Raju. Kali ini, bukan saja saya ditidurinya, tapi dia melakukan didepan Aris. Saya dapat lihat bagaimana Aris mengerjakan Kamala, dan Aris dapat lihat bagaimana Raju mengerjakan isterinya.
Kami lakukan saling tukar menukar dan berlarutan hingga pagi.
Read On 15 ulasan

Kekasihku Raja

12/13/2009
“Kalau kau nak, kau boleh datang lagi”, kataku mempelawa. Raja senyum saja. Aku berazam akan merasa konek hitam 8” satu hari nanti. Aku nak rasa nikmatnya konek Raja mengerjakan cipapku.

Masa yang ditunggu pun tiba. Dua hari selepas peristiwa pertama Raja datang ke tempat kerjaku. Waktu itu pukul lima petang. Shift aku telah tamat. Kawanku mengambil giliran menjaga klinik. Aku mengajak Raja ke tingkat atas dimana tersedia bilik rehat yang dilengkapi dengan katil, bilik mandi dan perabot-perabot bilik tidur yang lain. Setibanya di bilik aku terus ke almari pakaian dan mengambil sehelai tuala mandi.

“Raja, awak mandi dulu supaya badan kau segar,” kataku sambil menghulurkan tuala mandi tebal berwarna putih.

Tanpa banyak soal Raja menyambut tuala yang kuhulur. Satu persatu pakaian yang melekat dibadannya dilucut sehingga akhirnya Raja bertelanjang bulat. Tuala yang kuberi disangkutnya sahaja di bahunya. Raja berjalan santai menuju ke bilik mandi. Kuperhati konek Raja terhayun-hayun ke kiri dan ke kanan di pangkal pahanya mengikut gerak langkahnya. Konek 8 inci itu belum lagi mengeras, tergantung longlai hitam pekat di celah paha berbulu.

Terdengar curahan pancuran air di bilik mandi. Raja bersiul kecil sambil menyirami tubuhnya. Pintu bilik mandi separuh terbuka. Terlihat sesosok tubuh hitam di bawah pancuran air. Timbul idea di benakku, bagus juga kalau kami sama-sama mandi sambil membelai tubuh antara satu dengan yang lain. Tanpa berlengah aku menanggalkan semua pakaian yang melekat ditubuhku. Sambil bertelanjang aku menolak pintu terus ke bilik mandi.

Raja sedikit terkejut melihat aku tiba-tiba berada di bilik mandi. Sambil tersenyum aku menggosok-gosok badan Raja yang telah basah. Aku mengambil sabun yang berada di dinding dan menyabun badan Raja hingga badannya diliputi dengan buih sabun. Aku gosok-gosok hingga buih sabun rata di setiap inci kulit tubuh Raja yang hitam dan berbulu. Sambil sabun masih berada di tapak tangan aku menyabun konek Raja yang separuh tegang.

Kulurut-lurut batang konek dengan sabun. Batang konek hitam diselaputi dengan buih sabun yang putih. Tiba-tiba konek Raja mengeras bila kugosok-gosok. Tanpa lengah kutarik kulup yang menutupi kepala konek hingga kepala konek hitam berkilat terdedah. Kugosok-gosok kepala konek dengan sabun. Raja bergerak-gerak kegelian. Lama kugosok-gosok batang konek agar betul-betul bersih kerana batang hitam keras ini akan menjadi habuan mulutku sebentar lagi.

Kuarahkan Raja menyiram tubuhnya sambil membersihkan sisa-sisa buih sabun. Badan Raja kugosok-gosok hingga tiada lagi buih sabun di badannya. Kulihat ke bawah, konek Raja masih mengacung keras. Kurendahkan badanku hingga mencangkung. Wajahku betul-betul berada di hadapan batang hitam yang sedang keras. Kukecup kepala konek yang licin sebagai salam permulaan. Kucium batang hitam yang masih basah. Harum segar baunya bercampur bau sabun.

Sekarang giliran Raja menyabun badanku. Raja menggosok-gosok lembut badanku dengan sabun hingga buih melitupi seluruh badanku. Raja menggosok perlahan tetekku kiri dan kanan dengan buih. Tetekku yang kenyal diramas-ramas. Aku kegelian dan nafsuku mulai bangkit. Lama tetekku digosok Raja. Aku tak tahan diperlakukan begitu. Aku mengerang kesedapan.

Dengan sabar Raja menyabun badanku hingga ke pangkal paha. Tundun gebuku digosok-gosok. Memutih buih sabun di pangkal paha. Lama sekali Raja menyabun cipapku. Kelentit dan bibir cipapku menjadi sasaran gosokan Raja. Mungkin juga Raja ingin memastikan cipapku benar-benar bersih kerana Raja memang gemar menghidu dan menjilat cipapku. Tiba-tiba saja Raja mengoles sedikit sabun dengan hujung lidahnya. Lidah yang bersabun itu disapu-sapu pada kelentitku. Aku geli melihat kelentitku berbuih. Seterusnya lidah bersabun itu diusap-usap pada bibir cipapku yang basah. Aku geli campur nikmat.

Setelah puas membelai tubuhku dengan sabun, Raja membuka pancuran air sehingga sekujur tubuhku disirami air. Raja menggosok seluruh tubuhku sehingga tiada lagi sisa buih. Badanku sekarang benar-benar bersih. Sebagai balasan apa yang kulakukan padanya, Raja melutut di hadapanku sehingga cipapku berada di hadapan mukanya. Dengan lembut Raja mengecup bibir cipap dan kelentitku yang masih basah. Aku geli bila hujung lidah yang kasar membelai kelentitku yang licin.

Raja mencapai tuala tersangkut di pintu. Tuala lembut dilapkan ke badanku hingga kering, kemudian Raja mengeringkan badannya juga. Sambil beriringan kami menuju ke bilik tidur. Kukerling ke konek Raja, masih mengeras konek 8 inci itu. Aku seperti tak sabar ingin menikmati konek keras tegang. Tiba di pinggir katil aku menolak keras tubuh Raja. Raja jatuh terlentang di tilam empuk. Kujatuhkan tubuhku ke atas dada bidang Raja. Bulu dada kasar menyapu tetek pejalku. Aku kegelian. Bibir tebal Raja kugigit. Lidahku bergerak lancar dalam mulut Raja. Raja membalas dengan mengisap lidahku. Aku hampir tak bernafas bila Raja mengisap kemas lidahku tanpa mau melepaskannya. Aku meronta, sambil tersenyum Raja melepaskan lidahku.

Raja masih terlentang di katil. Konek hitam besar panjang terpacak bagai tiang bendera. Kudekati mukaku ke konek tegang. Dengan kedua tanganku kutarik kulit kulup Raja. Kulup tertarik membentuk kelongsong. Kumasukkan hujung lidahku ke dalam lubang kelongsong. Kulup Raja sekarang membungkus hujung lidahku. Tanpa lengah lidahku yang berada dalam kelongsong kulup kuraba kepala konek. Kujilat kepala licin. Raja kegelian dan mengerang kenikmatan. Kujilat-jilat agak lama hingga Raja benar-benar terangsang.

Setelah agak lama lidahku beroperasi dalam kelongsong kulup, aku kemudian mengurut-ngurut batang keras. Terasa kulit konek seperti tidak melekat pada batang. Selesa saja aku gerakkan tanganku naik turun. Aku lancap batang konek perlahan-lahan. Kepala konek terbuka dan tertutup mengikut gerakan tanganku ke bawah dan ke atas. Kutarik terus ke pangkal. Kulit kulup tertarik ke bawah dan melekat di takuk konek. Kulit kulup melingkari batang konek membentuk seperti simpai berlipat-lipat.

Sekarang kepala hitam berkilat terdedah seluruhnya. Kudekatkan hidungku ke hujung konek. Kucium bau segar konek yang telah dicuci bersih. Aku terangsang sekali dengan bau kepala konek. Aku mencium dan menghidu lama sekali. Punggung Raja bergerak-gerak menahan nikmat.

Batang hitam tegak kugigit-gigit lembut. Mula dari hujung hingga ke pangkal kubelai dengan lidahku yang lembut basah. Telur Raja yang berkedut-kedut gelap kujilat. Basah bulu telurnya dengan air liurku. Raja mengerang-ngerang kesedapan. Punggungnya terangkat-angkat menahan nikmat. Batang hitam kurasa makin keras.

Lantas kukulum dan kusedut kepala licin berkilat. Dapat kurasa batang Raja berdenyut-denyut di dalam mulutku. Aku gerakkan mulutku maju mundur sambil lidahku membelai kepala konek. Raja mengeliat menikmati kelazatan. Cairan licin masin mula keluar dari hujung konek.

Perasaan Raja menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia menolakku lembut hingga aku terbaring telentang. Raja menerkam tetek kenyalku. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot, dihisap-hisap. Aku menggelinjang kegelian. Geli dan nikmat di pangkal tetek dan di puting susu. Bibir Raja yang tebal dan hitam amat terampil melayan gunung mekar. Ketiakku yang licin dicium Raja. Kulit ketiakku yang putih dijilat-jilat. Basah lencun ketiakku kiri dan kanan oleh air liur Raja. Lidah besar dan kasar Raja membuatku terasa seperti malayang-layang. Aku bertambah geli dan badannya bergerak-gerak.

“Ahhh..ohhh..sedap Raja, lagi, lagi,” suaraku tiba-tiba tak terkawal lagi.

Dengan perlahan Raja bergerak ke bawah. Kulit perutku dielus-elus. Pusatku dijilat-jilat. Aku tak tertahan lagi. Ku ayak punggungku kiri kanan. Kutonjol tundunnku tinggi-tinggi ke atas. Muka Raja melekat di tundunku yang putih gebu. Dengan cermat Raja menempelkan hidungnya ke tamanku yang sentiasa kujaga rapi. Raja menggeselkan hidungnya ke kelentitku yang tertonjol. Raja menikmati aroma cipapku yang segar, benar-benar membuat Raja khayal. Raja melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut kemaluanku. Lama sungguh muka Raja berada di permukaan cipapku. Raja benar-benar ingin menikmati aroma cipapku. Selama ini Raja hanya berkhayal melihat gambar wanita bogel.

Nikmat sungguh bila Raja membelai cipapku dengan lidahnya. Kelentitku yang bulat licin dan bibir cipapku yang lembut dijilat dengan lidah kasar Raja. Nafsuku berada di puncak. Cairan hangat mula meleleh keluar dari rongga cipapku yang sempit. Lidah Raja makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat aku diteroka. Aku mengemut lidah Raja yang berada di rongga cipapku. Lidah Raja kuramas halus dengan otot-otot cipapku yang mekar.

Aku mengerang lagi, “Ahh...ohhh...argh....sedap..sedap...”

Raja melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Raja di lorong sempit. Aku mula mengerang, merengek, dan mataku terasa tak mampu lagi terbuka. Kurasa pahaku bergetar, kurapatkan paha dan kepala Raja tersepit antara kedua pahaku. Aku mengerang keras, badanku mengejang dan tiba-tiba cairan cipapku menyirami seluruh muka Raja. Aku terkulai lemas. Aku dah sampai ke puncak.

Aku sudah lemah longlai. Raja terus mengganas. Cairan cipapku disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentitku dijilat rakus. Ghairahku kembali bangun. Kutolak Raja hingga terlentang. Aku bangun. Badan Raja kukangkangi. Mukaku menghadap Raja. Tetek pejal tergantung kemas di dadaku. Raja geram melihat tetek kembarku yang sedang mekar. Tangan Raja tak sabar-sabar mencapai dan meramas tetek kembarku.

Aku menurunkan badanku pelan-pelan. Muara cipap merah basah merapati konek hitam keras terpacak. Konek Raja menunggu penuh sabar. Bibir halus cipapku mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat. Aku dan Raja melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung ku makin rendah hingga seluruh kepala konek Raja berada dalam lubang hangat. Ku mula mengemut pelan. Aku menurunkan lagi pantatku. Seluruh konek Raja menerjah masuk ke gua keramatku yang ketat dan sempit.

Tetekku dipegang dan diramas lembut oleh tangan kasar Raja. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Aku merasa keenakan bila tetekku diramas. Kurasa sungguh nikmat. Perasaan yang amat lazat menjalar ke seluruh badanku. Perasaanku seperti melayang-layang di awangan.

Aku mengemut dengan kuat, dinding cipapku yang kenyal meramas-meramas batang keras Raja. Aku kemut secara beirama supaya Raja betul-betul merasa nikmat dengan rongga cipapku yang sempit. Punggungku naik turun dengan laju. Batang besar Raja penuh padat mengisi rongga sempitku. Aku terasa seperti rongga cipapku digaru-garu.

Terasa geli, lazat dan nikmat. Sebagai reaksi kemutanku, Raja melonjak-lonjak dan mengangkat punggungnya tinggi-tingi. Aku terasa batang 8 inci keseluruhannya dah berada dalam rongga cipapku. Kepala konek Raja membelai-belai pangkal rahimku. Sungguh sedap dan nikmat. Aku mengerang kuat,

“Ahh.... Ohhh....Arghhh... enak Raja, enak”.

Badanku mengejang. Otot-otot tubuhku terasa kaku. Nafasku seperti tersekat.

Aku hanya mampu mengerang, “Aahhh…oohhh…aaahhhh…”

Cairan panas memancar dari dalam cipapku. Cairan panas menyirami kepala konek Raja. Raja nampak mengeliat-ngeliat menahan kesedapan. Aku terkulai lesu, sendi-sendiku terasa lemah dan aku jatuh terjelepuk di dada Raja. Lebih dua minit aku terbaring kaku. Konek Raja masih tetap terpacak keras di dalam cipapku.

Bila tenagaku pulih sedikit, aku berbisik di telinga Raja, “Tahan Raja, jangan pancut lagi. Aku masih ingin menikmati kehebatanmu”.

Raja mengerti kemahuanku dan dia tersenyum saja. Akhirnya aku bangun perlahan. Kucabut cipapku dari konek Raja. Kukerling ke konek 8 inci. Tegak kaku basah berlumuran lendirku.

Aku merangkak di tilam empuk. Aku mengarahkan Raja memasukkan koneknya dari belakang, stail doggie. Tanpa lengah Raja bangun degan konek terpacak keras. Aku menunggu sambil membuka sedikit kangkangku bagi memudahkan konek Raja meneroka ke alur cipapku.

Tiba-tiba aku terasa benda tumpul licin menempel ke muara cipapku. Pelan-pelan aku rasa kepala konek menyelam kecipapku. Enak terasa bila Raja menekan pelan.

“Raja, masukkan separuh sahaja,” pintaku. Aku mahu Raja menggosok zone G-spotku.

Raja akur dan menggerakkan koneknya maju mundur. Bila G-spotku digaru-garu dengan kepala konek, aku terasa sungguh nikmat sekali. Hanya erangan sahaja yang keluar dari mulutku.

Lima minit Raja bermain degan separuh panjang koneknya. Aku tak tertahan kerana geli dan nikmat. Tiba-tiba Raja menekan kuat ke pantatku. Seluruh batang 8 inci tenggelam. Raja menggerakkan punggungnya maju mundur laju sekali. Aku faham bahawa Raja akan mencapai klimaks. Badanku terhayun depan belakang mengikut gerakan maju mundur Raja.

Tetekku tergantung terbuai-buai. Raja memegang pinggangku dengan kedua tangannya supaya aku tak terdorong ke depan. Bila Raja menolak koneknya ke depan, tanganya menarik pinggangku ke belakang. Badanku dan badannya rapat melekat. Raja menggerakkan punggungnya laju sekali dan akhirnya badanya bersatu melekat kecipapku.

Konek Raja terasa mengeras dan memanjang dalam rongga cipap. Hujung konek menekan pangkal rahimku hingga terasa senak. Aku dah berada dipuncak nikmat, Raja juga berada di penghujung pertarungan.

“Aaarhhh…argghhhh,” kuat sekali erangan Raja.

Cairan panas terpancut dalam rongga cipapku. Enam das Raja menembakkan cairan maninya. Aku terasa maninya deras mengalir memasuki rahimku. Kalau aku subur waktu itu mungkin aku akan mengandungkan anak Raja.

Raja lemah longlai selepas memancutkan maninya. Dia terjatuh di atas belakangku. Aku tak terdaya menahan badan Raja yang berat. Aku jatuh meniarap. Lima minit Raja berada di atasku. Aku juga lemah, aku biar sahaja. Raja mencium dan membelai belakang leherku dengan hidungnya. Lidahnya menjalar di kulit belakangku, aku kegelian.

Akhirnya aku rasa konek Raja mengecil dan memendek dalam liang cipapku. Raja mencabut koneknya dari cipapku dan terbaring terlentang di sisiku kepuasan. Aku sempat melihat koneknya yang basah berlendiran terkulai lesu di pahanya. Kepala konek secara perlahan kembali bersembunyi di dalam kulit kulup. Sebagai tanda terima kasih aku mengecup konek Raja dan terhidu campuran air cipapku dan mani Raja. Baunya aneh tapi aku suka. Itulah bau cairan cinta dua insan lelaki perempuan.

Aku keletihan tapi puas. Raja memang hebat. Aku seperti tak bertenaga lagi. Aku tak peduli apa yang berlaku kemudiannya. Aku terlena lesu.
Read On 10 ulasan

Main Dengan Budak

12/11/2009
Aku ingin berkongsi pengalaman interracial aku dengan budak negro dari Afrika. Selepas pengalaman itu baru aku tahu mengapa wanita mat saleh tergila-gila konek negro. Penangan mereka memang hebat. Yang aku rasa hanya amatur sebab masih budak lagi, kalau dah berusia tentu lebih dahsyat. Budak negro tersebut masih bersekolah di sekolah antarabangsa.

Bapa dia bekerja di kedutaan sebuah negara dari Afrika. Umur dia aku rasa 17 tahun lebih sikit. Tinggi kurus 6’ lebih sikit. Ia pemain volley ball sekolah. Pasal itu dia tinggi.

Kisah bermula apabila guru sukan membawa budak tersebut ke klinik aku kerana terjatuh waktu latihan volley ball. Dia komplen sakit pada telur (testis). Dia jalan masuk ke klinik terkengkang-kengkang. Pembantu aku membawanya masuk untuk pemeriksaan. Guru sukan yang membawanya kusuruh tunggu di luar. Aku suruh pembantu aku keluar dan jangan ganggu aku waktu aku memeriksa budak tersebut. Aku suruh dia tidur atas dipan (couch) untuk pemeriksaan. Oleh kerana testis yang sakit maka aku suruh dia telanjang dan buka baju. Dia ikut saja sebab aku sebagai doktor perlu memeriksa seluruh badannya.

Aku perhati, badan dia kurus tapi kekar. Kulit dia hitam pekat. Aku pegang-pegang testis (telur) dia dan tanya kalau dia sakit. Dia jawab sakit sebab kena bola. Lepas tu aku lihat batang konek dia, astaga.. konek terlentok atas paha dia hitam legam macam warna gangsa. Masih lembik tapi cukup besar dan panjang.

Konek dia macam negro lain juga, ada kulup. Kalau dulu aku tengok dalam internet sahaja, sekarang benar-benar di depan mata aku. Aku periksa lebih teliti, aku picit-picit batang dia dan aku tanya sakit atau tidak. Katanya batang konek tak sakit tapi testis yang sengal. Aku beritahu dia, aku akan periksa sama ada sakit testis tersebut ada pengaruh kepada batang koneknya.

Aku urut-urut, picit-picit dan ramas-ramas. Tiba-tiba dalam genggaman aku terasa ada benda bergerak. Aku tengok konek dia perlahan-lahan mengeras, kepala konek dia pelan-pelan menjulur keluar daripada kulupnya. Warna gelap merah gangsa, beza dengan batang konek yang merah kehitamam. Lepas aku urut-urut lagi, konek hitam legam tegak macam tiang bendera. Bau konek dia menusuk hidung, keras sekali baunya.

Bau pelik kepala konek membuat cipap aku mengemut. Aku geram juga tengok konek tegak macam tiang bendera ukuran 8 inci. Aku pakai sarung tangan getah, aku sapu sedikit vaselin pada batang konek hitam legam dan aku lancap batang dia. Aku kata aku nak periksa sama ada batang dia berfungsi.

Aku lancap dia pelan-pelan. Aku tarik kulit kulup maju mundur. Muka dia tiba-tiba macam orang meringis. Geli kata dia. Aku cepatkan lagi gerakan maju mundur. Lebih kurang 3 minit pancutan kuat berlaku. Semburan mani dia hampir mengenai kipas angin di atas. Ada lebih kurang 5 pancutan keluar. Aku benar-benar terangsang melancap konek negro besar dan panjang. Seluar dalam aku basah kuyup sebab cipap aku mengemut tak henti-henti.

Aku beritahu budak tersebut, konek dia berfungsi dengan baik. Itu dengan tangan, kataku. Tiga hari lagi aku suruh dia datang balik untuk pemeriksaan dan ujian lanjut. Kali ini ujian sebenar terhadap cipap perempuan. Aku nak uji kehebatannya. Cipap aku akan jadi padang sasarannya.

Lepas budak negro itu keluar, tiba-tiba fikiran aku melayang. Bagaimana rasanya konek hitam legam, besar dan panjang 8 inci menyelam dalam lubang cipap aku yang sempit. Mungkin aku pengsan dikerjakannya. Tapi keinginanku melonjak-lonjak. Sudah lima bulan boyfriend aku memutuskan persahabatan kami kerana ingin melanjutkan pelajaran ke luar negara. Bermakna lima bulan juga cipap aku tak dibelai. Aku kesepian dan memerlukan belaian. Peluang ini takkan ku lepaskan.

Tiga hari kemudian, pukul empat petang pintu bilikku diketuk. Pembantuku memberi-tahu, budak Afrika tiga hari lalu datang kembali.

“Suruh dia masuk, you jangan ganggu I waktu I periksa pesakit ini. Selagi I tak panggil jangan masuk,” arahku jelas.

Pembantuku keluar dan mengarahkan pesakit yang ku tunggu-tunggu masuk ke bilik. Aku beredar dari meja, setelah dia masuk aku mengunci pintu.

Sambil berjalan ke meja, aku bertanya, “Masih sakit?,”. “OK, dah sembuh agaknya,” lembut jawab budak negro.

“Hari ini kita buat pemeriksaan akhir. Nak lihat reaksi penis awak, berfungsi normal atau ada kesan daripada terkena bola tiga hari lepas,” ujarku meyakinkan sebagai seorang doktor.

“Baik, saya ikut saja arahan doktor,” jawab budak negro tanpa prasangka.

“Awak perhati dan lihat saya. Saya nak tengok reaksi awak,” kataku.

Aku berdiri dekat meja, aku perlihatkan tubuhku yang seksi seperti kata kawan-kawanku. Ku dekatkan badanku ke badannya supaya minyak wangi yang ku pakai merangsang budak negro tadi. Baju leher luas tanpa lengan sengaja ku tarik ke bawah mendedahkan pangkal tetek aku. Aku tonjolkan sedikit tetek aku ke mukanya.

Ku buka kancing blouse yang kupakai satu persatu. Blouse dan coli terus ke buka. Terdedahlah tetekku yang ranum mekar. Segar kenyal bagai anak bukit kembar. Puting tetekku berwarna pink menonjol di pucak bukit kembar. Kulit badanku yang licin halus kudedah. Budak negro memerhati kelakuanku dengan mata terbeliak tak berkelip. Duduknya tak sempurna lagi, seluarnya dibetulkan. Aku tahu koneknya dah mengeras melihat tetekku yang segar.

Ku pegang tangannya yang kekar. Ku letakkan di tetekku. “Pegang, raba, picit pelan-pelan,” arahku. Dengan tangan terketar kerana nafsu yang telah bangkit, budah negro meramas pelan tetekku. Kulit tapak tangannya agak kasar menekan-nekan teteku yang lembut. Cipapku mula mengemut. Nafsuku terangsang. Terus saja kusodor tetekku yang kenyal ke mukanya. Ku suruh dia menghisap puting tetekku.

Bibir lebam tebal budak negro mula mengisap puting tetek kecil warna pink. Kontras sekali bibirnya yang hitam dengan kulitku yang putih. Aku geli. Kemudian separuh tetekku telah berada dalam mulutnya. Tetekku dinyonyot ganas. Aku benar-benar geli dan sedap. Nafsuku makin memuncak. Nafasku tak teratur lagi. Cipapku mengemut laju. Cairan panas mengalir lesu dilorong sempit cipapku.

Aku dah tak tertahan. Aku tanggal skirt pendekku bersama degan celana dalamku. Aku duduk di tepi meja kerja. Kakiku terjuntai ke bawah. Tanpa lengah ku sua tundun gebuku yang bersih tak berbulu ke muka budak negro. Budak negro masih duduk di kerusinya. Seperti harimau lapar budak negro meraba cipapku yang membengkak. Tanpa arahan dicium rakus cipapku. Aku kegelian. Cairan hangat makin banyak membasahi rongga cipapku yang sempit.

Dengan bingkas ku angkat kedua-dua kakiku ke atas pinggir meja. Pahaku yang terbuka berada betul-betul di hadapan muka budak negro. Ku kangkang pahaku mendedahkan bibir cipapku yang ternganga. Bibir merah jambu dah teramat lembab. Tanpa dikomando lidah kasar dah bersarang di lurah nikmat. Cipapku dijilat dan dihisap bibir lebam hitam. Kelentitku menjadi sasaran budak negro. Dihisap kuat kelentitku hingga aku bergerak ke hadapan. Aku benar-benar nikmat. Kesedapannya tak mampu ku terangkan.

Aku tak mampu bertahan lagi. Ku suruh budak negro menanggalkan semua pakaiannya. Tubuh tinggi lampai hitam gelap berdiri tegak telanjang di hadapanku. Senjatanya keras kaku tegak mencabarku. Besar dan panjang. Batang hitam berurat-urat keras menantang. Kepala konek warna merah gangsa separuh terbuka. Separuh lagi masih ditutupi kulit ku-lup. Ku arahnya mendekatiku. Sambil berbaring mengiring di atas meja kerja aku memegang erat batang besar 8 inci. Berdenyut terasa di tapak tangan.

Kepala konek separuh terbuka ku cium. Bau aneh menerobos lubang hidungku. Bau khas kepala konek. Aku tak keruan lagi. Ku tarik kulit kulup ke belakang. Kepala merah gangsa terdedah. Kulit licin halus agak lembab. Ku cium lagi, bau kepala konek makin keras menusuk hidungku. Bau aneh ini benar-benar membuatku terangsang.

Cipapku makin mengemut. Cairan hangat makin deras membasahi pahaku. Aku terpukau. Seperti dirasuk ku masukkan kepala merah gangsa bersama batang hitam memenuhi mulutku. Bibir nipisku yang lembut membungkus batang hitam. Ku gerak mu-lutku maju mundur. Budak negro mengeliat. Badannya bergerak-gerak. Matanya terpejam. Rasa nikmat telah mengalir di sekujur tubuhnya. Ku gerak mulutku makin laju. Batang hitam makin keras. Tiba-tiba cairan licin masin mengalir keluar dari lubang kepala konek merah gangsa. Cairan licin masin ku telan bersama air liurku.

Ku tak sabar lagi. Ku arahkan budak negro memasukkan batang hitamnya ke cipapku yang telah basah. Budak negro menurut. Dicabut senjatanya dari mulutku. Aku terasa lega. Kutarik nafas dalam-dalam, sambil menanti batang besar panjang hitam legam meneroka lubang sempitku.

Budak negro tahu apa yang perlu dibuat. Kepala merah gangsa diarah ke lubang cipapku. Ku berbaring di atas meja kerjaku. Kedua paha kukangkang luas. Kakiku di tekuk di permukaan meja. Kepala merah gangsa mula mengacah-acah muara cipap. Kepala merah gangsa tak terus menyelam. Budak negro memain-mainkan kepala koneknya di ujung kelentitku. Aku geli. Aku sedap. Aku nikmat.
“Masukkan, aku tak tahan lagi,” arahku dengan suara putus-putus. Budak negro faham. Kepala merah gangsa gagah menanduk-nanduk permukaan cipapku. Tiba-tiba kuterasa kepala konek besar dah bersarang di muara sempit. Budak negro menekan lagi, separuh dah terbenam. Lubang sempitku sendat. Konek hitam maju mundur di cipapku. Kontras, batang hitam terbenam dalam cipap putih kuning. Pemandangan ini membuatku makin terangsang.
Sekali tekan seluruh batang hitam terbenam dalam rongga sempit cipapku. Dinding ci-papku mengemut-ngemut, meramas batang keras. Kenikmatan menjalar seluruh badanku. Aku mengejang. Cairan hangat memancar dari rahimku. Aku puas. Ototku melemah.
Budak negro masih gagah. Ditarik konek hitamnya maju mundur dalam cipapku. Badanku bergerak menerima hentakannya. Tetekku terayun mengikut irama maju mundur punggung budak negro. Nafsuku memuncak kembali. Cipapku mengemut semula. Mengelus, menggaru batang panjang. Cairan pelincir makin banyak. Batang besar mudah masuk keluar rongga sempit. Nafas budak negro makin pantas. Ayunan koneknya makin laju. Pangkal rahimku ditujah-tujah. Aku terasa senak tapi nikmat.

Lima belas minit berlalu. Budak negro masaih gagah. Gerakan maju mundur makin pantas. Tiba-tiba badan budak negro mengejang. Matanya terpejam, nafasnya makin tak teratur. Gerakan punggungnya makin laju. Dinding cipapku sengal dan ngilu.

Tiba-tiba terdengar keluhan keras keluar dari mulut ternganga. Bless.. mani budak negro terpancut di mulut rahim. Cairan kental hangat menbasahi rahimku. Banyak sekali kurasa. Mungkin dua camca banyaknya. Serentak itu cairan panas cipapku menyembur menyirami kepala merah gangsa. Budak negro puas, aku puas.

Direndamnya batang hitam beberapa ketika dalam cipapku. Batang panjang keras beransur melemas dan mengecut dalam lorong hangat. Pelan sekali budak negro menarik keluar koneknya. Kulihat batang hitam basah kuyup. Terjuntai lemas di celah kangkang. Kepala merah gangsa tak kelihatan lagi. Kulit kulup hitam berkedut kembali menutup kepala merah gangsa.

“Awak masih normal. Awak memang gagah,” pujiku kepada budah negro.

“Awak pandai melayan saya. Awak pernah bersetubuh sebelum ini?,” tanyaku.

“Pernah, dengan adik sepupu saya. Tapi dia hitam, tak putih macam doktor,” terangnya. Pautlah dia berpengalaman, fikirku.

“Pakai semula pakaianmu. Kita jumpa lain kali,” ujarku.

Kami sama-sama berpakaian semula. Sambil berjalan keluar, budak negro bersuara, “Terima kasih doktor. Cipap doktor sempit dan enak”.

Aku hanya mampu tersenyum. Kau juga handal dan hebat, aku benar-benar puas. Tak sebegini puas sebelum ini, kata hatiku. Kuraba cipapku yang basah. Kuraba kelentitku, sengal. Bibir cipapku kugosok-gosok. Tak ada yang terjejas. Kusenyum puas.
Read On 7 ulasan

Melayan Isteri Boss

12/07/2009
“Sami, tolong ambil gambar atas meja, bawa ke sini,” arah Lucy kepada pemandunya.

Sami yang baru saja masuk ke ruang tamu rumah besar itu berlari anak ke arah meja yang ditunjuk oleh Lucy. Sekeping gambar potret diambil dan diserahkan kepada Lucy. Lucy yang sedang berdiri di atas tangga di tepi dinding mengambil gambar yang diserah Sami dan digantung ke dinding.

Paku untuk menggantung gambar agak tinggi. Lucy terpaksa menjangkau sambil berdiri di anak tangga paling atas. Seperti biasa bila di rumah, Lucy hanya memakai skirt pendek dan baju tipis tanpa lengan. Sami memerhati sahaja. Terlihat ketiak Lucy yang ditumbuhi bulu halus jarang-jarang. Bulu warna hitam itu kontras sekali dengan kulit lengannya yang putih mulus. Sami terpukau dengan pemandangan itu.

Sami mendongak, terlihat celana dalam Lucy warna krim di bawah skirt pendek yang dipakainya. Celana dalam low-cut tersebut hanya sekadar membungkus separuh punggung Lucy. Berbayang marna hitam di sebalik celana tipis warna cerah. Paha yang putih mulus terlihat jelas. Daging punggung Lucy jelas kelihatan. Sami memerhati saja sambil menelan air liur.

Selepas selesai gambar digantung, Lucy perlahan turun meniti anak tangga. Kerana kurang hati-hati kaki Lucy tersandung dan terjatuh. Dengan pantas Sami menyambut isteri majikannya. Badan Lucy dipeluk erat. Harum bau minyak wangi Lucy. Sami merasa kulit Lucy licin dan lembut.

“Terima kasih Sami, kalau kau tak ada mungkin saya cedera terjatuh tadi,” ujar Lucy dengan suara tersekat kerana masih terkejut.

Sami hanya mengangguk mendengar penghargaan isteri majikannya yang masih muda itu. Mengikut perkiraan Sami umur isteri majikannya itu tidak lebih 27 tahun.

Lucy yang masih muda adalah isteri kedua En. Tan. Isteri pertama En. Tan telah meninggal dalam satu kemalangan jalan raya. Umur En. Tan lebih kurang 52 tahun. Sebagai pengurus ladang getah yang luas, En. Tan tinggal di rumah banglo besar atas bukit di tengah ladang. Pekerja ladang tinggal di rumah teres di kaki bukit. Sami dan isteri bersama dua anak tinggal di salah sebuah rumah yang disediakan majikan.

Sebagai pemandu, Sami biasa keluar masuk banglo besar atas bukit. Sami yang berumur 30 tahun kadang-kadang geram juga melihat isteri majikannya yang langsing berjalan mundar mandir di halaman. Sambil mengelap kereta, matanya tak lepas melihat isteri majikan yang muda, berkulit halus dan cantik. Rambut hitam Lucy dipotong pendek paras bahu. Kulit muka yang putih bersih di rawat rapi. Rupa paras Lucy macam Janet Khoo pelakon yang selalu dilihat Sami dalam TV.

Bila En. Tan ke ibu kota, selalunya 3 hingga 4 hari, kerja Sami hanya membersih kereta dan memastikan kenderaan dalam keadaan baik. Sami sentiasa berada di kawasan rumah kalau-kalau Lucy memerlukan bantuannya. Kalau tak ada kerja Sami akan ke bahagian belakang rumah berbual sambil minum bersama kedua pembantu perempuan separuh baya. Sami kenal mesra dengan mereka. Kadang-kadang Sami membawa mereka ke pasar membeli keperluan rumah.

Bila melihat Lucy berjalan mundar mandir dalam rumah, mata Sami ghairah memerhati liuk lentuk isteri majikanya. Kadang-kadang Sami berangan-angan meniduri isteri majikan yang cantik tersebut. Sambil berangan-angan kemaluannya akan menegang. Kadang-kadang seluar dalamnya basah bila dia memikirkan dapat bersetubuh dengan isteri majikannya.

Kalau keghairahannya meluap, Sami akan ke belakang rumah ke bilik cucian. Keranjang yang mengisi pakaian yang akan dicuci di selongkar. Sami mencari celana dalam Lucy. Celana dalam yang telah dipakai itu dicium lama-lama. Bau celana dalam yang telah dipakai membangkitkan keghairan Sami. Celana dalam dicium, dihidu dalam-dalam. Kadang-kadang Sami melancap sambil mencium celana dalam Lucy. Sami akan melancap sehingga maninya terpancut dan dia akan terduduk kepuasan.

“Sami, sini sekejap,” tiba-tiba cuping Sami mendengar suara isteri majikannya memanggil dari arah bilik tidur.

Sami berlari anak menuju bilik tidur majikannya. Mungkin Lucy memerlukan bantuannya. Sami sentiasa sedia membantu. Sami memang ringan tulang dan selalu dipuji oleh majikannya, En. Tan.

Sami berlari pantas menaiki tangga lebar berpusing. Bilik tidur majikannya berada di tingkat atas banglo satu setengah tingkat itu. Sesampainya di bilik Sami melihat pintu terbuka tak berkunci. Sami mengetuk pintu. “Masuklah,” kedengaran suara Lucy dari dalam bilik besar dihias indah. Sami melangkah perlahan. Terbeliak mata sami melihat Lucy sedang berbaring hanya mengenakan baju tidur nipis paras paha tanpa coli dan seluar dalam. Di layar tv kelihatan dua orang sedang bersetubuh. Perempuan kulit putih sedang berada di atas tubuh lelaki negro. Masing-masing bertelanjang bulat.

Sami mematikan langkah, tidak berani mendekati katil besar majikannya. Waktu itu jam pukul sepuluh pagi. Semua pembantu belum pulang dari pasar. Rumah sunyi sepi.

“Marilah, apa yang kau tercegat di situ,” perintah Lucy. Sami melihat Lucy dalam keadaan bernafsu sambil melihat adegan di layar tv.

Paha Lucy merapat. Sebahagian baju tidur tipis tersingkap ke atas. Kelihatan paha dan punggung Lucy yang berkulit halus.

“Sini, tanggal semua pakaianmu,” perintah Lucy. Sami masih ragu-ragu.

“Cepat, tunggu apa lagi,” herdik Lucy lantang.

Sami terkejut. Ibarat anak kecil diperintah ibu, Sami menurut tak membantah. Baju, seluar dan seluar dalam dilondeh serentak. Lucy memerhati tindakan Sami. Sekarang Sami sedang berdiri telanjang bulat. Zakarnya separuh tegang terjuntai di celah paha. Lucy memerhati sesusuk tubuh kekar berotot tinggi 6 kaki berkulit gelap tercegat di depannya. Kulit Sami sama gelap dengan lelaki negro di layar tv.

“Sini, duduk di sini,” arah Lucy sambil menunjuk pinggir katil.

Sami patuh. Lucy tidak menunggu lama, zakar Sami yang mula mengeras diramas-ramas dengan tangan kecil berkulit lembut. Nafsu Sami mula mekar. Zakarnya bertambah keras bila dipegang-pegang oleh tangan isteri majikannya. Lucy makin mendekati Sami. Bau harum parfum Lucy membelai lubang hidung Sami. Sami menyedut dalam bau harum tubuh isteri majikannya.

Lucy menarik tubuh Sami ke tengah katil. Sami terbaring telentang di tilam empuk. Tilam lembut empuk sungguh nyaman. Sami mula membandingkan dengan keadaan rumahnya. Bilik tidur itu saja sama besar dengan keseluruhan rumah Sami. Tilam di rumahnya hanya diperbuat daripada span. Tidak empuk macam tilam majikannya.

Nafsu Lucy sudah meluap-luap. Zakar Sami yang tercacak tegak di ramas kuat. Zakar hitam panjang hampir 8 inci itu dilurut-lurut. Kulit kulup yang masih menutupi kepala zakar ditarik-tarik. Kepala zakar Sami yang hitam berkilat terbuka. Tanpa lengah Lucy mencium rakus kepala licin.

Bau aneh menerpa hidung Lucy. Lucy tak kisah itu semua. Nafsunya tak terkawal lagi. Zakar besar Sami dijilat dan dikulum. Lidah comel Lucy menari-nari di permukaan kepala zakar yang licin halus. Hujung lidah meneroka segala lekuk dan takuk zakar Sami. Kulit kulup dinyonyot dan diperah oleh lidah kasar Lucy. Digerak mulutnya maju mundur. Sami kegelian. Sami rasa sungguh nikmat. Selama tujuh tahun dia berkahwin, isterinya tak pernah mengulum dan mengisap batang zakarnya.

Lucy kagum melihat zakar hitam terpacak kaku. Zakar suaminya tak sepanjang dan sekeras ini. Panjang zakar suaminya hanya 5 inci, berkepala kecil dan mempunyai kulit kulup macam zakar Sami juga. Lucy jarang mendapat belaian suaminya. Kadang-kadang suaminya tidur pulas bila nafsunya tengah memerlukan cumbuan dan belaian. Kalau diminta juga, En. Tan melayan sambil lewa, tak sampai lima minit sudah selesai. Kadang-kadang bila mencecah sahaja di muara vagina, mani En. Tan telah terpancut. Lucy belum mencapai klimaks, kecewa.

Sami terkejut juga. Lucy yang selama ini dilihat lemah lembut rupa-rupanya ganas di tempat tidur. Sami terbaring kaku menikmati segala perlakuan Lucy. Kelazatan dari batang zakar menjalar ke seluruh tubuh. Belum pernah dia merasa nikmat begini. Impian untuk meniduri Lucy dah tercapai. Sami tersenyum gembira.

Keghairan Lucy sampai ke puncak. Baju tidur tipis dibuka. Tetek pejal Lucy menjadi tatapan mata Sami. Bulu ketiak hitam jarang-jarang terbentang di depan Sami. Perasaan sami menjadi tidak keruan. Dengan pantas dia membaringkan Lucy. Tanpa disuruh Sami menerkam tetek kenyal Lucy. Puting warna pink dinyonyot-nyonyot. Dihisap-hisap. Lucy menggelinjang. Geli dan nikmat di pangkal dan di puting. Bibir lebam Sami amat terampil melayan gunung mekar.

Ketiak Lucy yang berbulu jarang dicium Sami. Kulit ketiak yang putih dijilat-jilat. Sami ingin melayan Lucy sebaik-baiknya. Sami mahu Lucy akan sentiasa mengingatinya. Basah lencun ketiak Lucy kiri dan kanan oleh air lior Sami. Lidah besar dan kasar Sami membuat Lucy menjadi tidak keruan. Lucy bertambah geli. Badannya bergerak-gerak.

“Ahhh..ohhh..sedap Sami, lagi, lagi,” suara Lucy tak teratur lagi.

Suaminya tak pernah membelai seperti ini. Malah Lucy yang bertungkus lumus membangkitkan nafsu En. Tan. Kalaulah suaminya sehebat Sami alangkah baik, keluh Lucy dalam hati.

Dengan perlahan Sami bergerak ke bawah. Kulit perut Lucy yang belum beranak dielus-elus. Pusat Lucy dijilat-jilat. Lucy tak tertahan lagi. Punggungnya diayak kiri kanan. Ditonjol tundunnya tinggi-tinggi ke atas. Muka Sami melekat di tundun putih gebu. Diarahnya Sami mengakhiri pertempuran. Diarahkan agar batang hitam panjang segera ditancap di taman indah. Sami tersenyum, tak perlu tergopoh-gopoh fikir Sami. Isteri majikan yang selama ini menjadi idamannya perlu dinikmati selama yang boleh. Mungkin kesempatan ini tak berulang lagi.

Muka Sami menghampiri paha Lucy. Ah, indah sungguh pemandangan. Paha mulus, tundun tinggi gebu putih melepak. Ada sejemput bulu halus menghiasi tundun indah. Bulu tumbuh cantik tanda sentiasa dirawat dan dijaga oleh Lucy. Sami menelan air liur menghayati pemandangan di hadapan. Zakar Sami bergerak-gerak memberontak. Aliran darah memenuhi batang zakar.

Sami mendekatkan wajahnya ke tundun indah. Bagai kueh pau terbelah. Bibir luar membengkak, merekah. Terlihat sedikit bibir dalam. Indah macam kelopak bunga ros. Warna merah jambu. Di sudut atas ada bonjolan kecil. Kelentit Lucy sebesar biji jagung warna merah jambu berkilat terkena cahaya pagi. Sami geram melihat kelentit indah Lucy.

Pelan-pelan Sami menempelkan hidungnya ke taman Lucy. Aromanya sungguh nyaman. Sami menggeselkan hidungnya ke kelentit yang tertonjol. Aromanya amat segar, benar-benar membuat Sami khayal. Sami melurutkan hidungnya ke bawah, ke celah rekahan bibir lembut. Lucy mengeliat, paha terbuka luas. Indah sungguh, fikir Sami. Cairan licin banyak keluar dari taman Lucy. Aromanya makin keras, aroma khas vagina. Aroma yang benar-benar ingin dinikmati Sami. Selama ini Sami hanya menghidu dari celana dalam yang dah dipakai.

Sami mengeluarkan lidah menjilat cairan licin. Payau dan masin. Nikmat sekali. Lidah makin dijolok di lubang sempit. Lubang keramat Lucy diteroka. Sami terasa lidahnya dikemut hebat dinding vagina Lucy. Lidah Sami diramas halus oleh vagina yang mekar.

Erangan Lucy makin jelas, “Ahh...ohhh...argh....sedap..sedap...”

Sami melajukan lagi jilatan. Maju mundur lidah Sami di lorong sempit. Lucy mula mengerang, merengek, bibir digigit mata mula menguyu. Getaran paha Lucy mengganas. Paha Lucy menjepit kepala Sami. Lucy mengerang keras, badan Lucy mengejang dan tiba-tiba cairan vagina menyirami seluruh muka Sami. Lucy terkulai lemas. Lucy dah sampai ke puncak.

Keghairahan Sami baru separuh jalan. Lucy sudah lemah longlai. Sami terus mengganas. Cairan vagina Lucy disedut kering. Ditelan cairan pekat licin. Kelentit Lucy dijilat rakus. Ghairah Lucy kembali bangun. Ditolak Sami hingga terlentang. Lucy bangun. Badan Sami dikangkanginya. Tubuh Lucy tak dibaluti seurat benang. Muka Lucy menghadap Sami. Tetek pejal tergantung kemas di dadanya. Sami geram melihat tetek berkembar yang sedang mekar.

Lucy menurunkan badannya pelan-pelan. Muara vagina merah basah merapati zakar hitam keras terpacak. Zakar Sami menunggu penuh sabar. Bibir halus vagina Lucy mengelus-elus lembut kepala licin berkilat. Muara yang telah lembab mengucup lembut kepala licin hitam berkilat. Sami melihat bibir merah basah mula menelan batang hitamnya. Punggung Lucy makin rendah hingga seluruh kepala zakar Sami berada dalam lubang hangat. Vagina Lucy mengemut pelan. Lucy menurunkan lagi pantatnya. Seluruh Zakar Sami menerjah santak ke gua keramat.

Tetek Lucy dipegang dan diramas lembut. Kedua-dua tangannya bekerja keras. Tangan kasar pemandu membelai tetek pejal berkulit halus isteri majikan. Lucy merasa keenakan bila teteknya diramas. Suaminya jarang memegang teteknya walaupun disua ke depan muka.

Sami merasa batang zakarnya diramas-ramas. Hangat lubang vagina Lucy yang sempit. Lucy mengemut kencang. Punggung Lucy naik turun dengan laju. Batang besar Sami penuh padat mengisi rongga sempit Lucy. Lucy mengemut makin laju. Sami tak tertahan, badannya bertambah kejang, maninya berkumpul dihujung zakar, pancutan tak terkawal lagi. Sami melepaskan pancutan dalam vagina Lucy yang lembab, hangat. Enam das dtembaknya.

Tiba-tiba Lucy menjerit keras, “Ahh.... Ohhh....Arghhh... enak Sami, enak”.

Cairan panas menyirami kepala zakar Sami. Kepala zakar basah kuyup disirami air nikmat. Lucy terasa lemah. Sendi-sendi terasa longgar. Lucy rebah di dada bidang berbulu kasar. Sami diam saja menikmati kesedapan. Tetek Lucy menempel rapat di dada Sami. Terasa geli bila tetek pejal bergesel degan bulu-bulu dada Sami yang kasar. Hangat terasa di dalam bilik yang dingin. Lucy Terkapar lesu di dada kekar. Dada Sami yang berpeluh dicium. Bau keringat Sami menerpa lubang hidung Lucy. Bau lelaki, fikir Lucy. Badan En. Tan tak berbau keras seperti bau badan Sami. Lucy suka bau keras badan Sami.

Sepuluh minit kemudian Sami melangkah lesu meninggalkan Lucy terlena pulas. Sebelum keluar sempat juga Sami mencium taman mekar yang telah diairi. Bau lendir vagina Lucy bercampur maninya yang pekat dicium. Inilah bau nikmat seks, kata hati Sami. Sami berjalan longlai ke muka pintu. Sambil menutup pintu Sami menjeling ke arah isteri majikannya bertelanjang bulat terbaring di katil empuk. Sami berharap agar peristiwa ini berulang lagi.
Read On 11 ulasan
abang sam adek cewek yang sexy adik dapat adik iparku adik iparku 2 adik kelasku aida dato’s 2nd wife akak aku dan ana aku dan... aku dan...II aku main jubur amoi malang amoi saloon paka anak cina anak dara remajaku anak guru SMAku anjingku auntie jee awek indon azlan sayangku baby manja balas dendam bapa mertuaku 1 bapa mertuaku 2 bapa tiri benih bapa mertua berkongsi suami berniaga sambil berlakon bersama mak cik bersetubuh dengan ibu kandung berzina dengan adik ipar bidadariku bini kawan kemaruk seks bini muda anak satu bini muda ayah bini orang bohsia budak benggali budak jantan cerita malam pertama ciciku sayang cikgu azarina cikgu dan anakku cikgu miraku sayang cikgu nicky cikgu norasyikin cikgu pelatih beraksi dengan manja cikgu suraya cikgu tuisyen cikgu zaharah cikgu zainab cina comel cinta alam maya cipap lendir awekku cuba cuba main kena janda dahaga dalam office dengan nik dapat pantat brunei dara adik tiriku di perkosa 4 cewek di perkosa teman sendiri di rogol lelaki bangla diana shah alam dilanyak di pagi raya dirogol awek UK Dukun Seks fantasi yang terjadi fizaku sayang free live bedroom fucking su zina gadis bawah umur gadis sunti pt. 1 gadis sunti pt. 2 geng rompak rogol hadiah perkahwinananku hidup berzina bersama bapak hidup berzina bersama bapak 2 hikmah takrabul zina iqmar di setubuh bapak mertua isteri tukang kebun isteri yang kesepian istri-istri kami janda gatal jiran sebelah jiran yang gersang kak hanim 1 kak mun kak ngah kakak iparku yang gatal kakak juga dapat kehebatanmu ayu kehebatanmu ayu II kehebatanmu ayu III kekasihku raja kenangan bersama hanidah kenangan di maktab perguruan kenangan lalu kenikmatan pertama kisah budak dayak kisah suami isteri late classroom main dengan budak mak cik maznah malam pertama malam pertama ngan dibah melayan boss lelaki korea melayan isteri boss mencemari pantat nora menikmati tubuh ratna merogol arina milah....tujuh belas tahun muridku suamiku nancy dan rina nani gadis kampung nostalgia gila nurdiyana orang asli menikmati tubuhku pak dollah pak salleh pembantu makmal peniaga pasar malam rahsia puan dewi rela hati semalam bersama pelajarku simpanan ayah tiri suamiku sayang sue bini orang surina part 1 suster cantikku terapi seks tetangga idaman thalha murid tuition tiga saluran perawan tuanku din yana dan arai yati yuni zakar besar ke? zura zurina

Thanks My Visitor

web hit counter
Provided by hit counter website.